Tuesday, January 8, 2013

Kenapa tabligh sesat?

Assalamualaikum wbt..

Hari ini aku ingin menceritakan sedikit pengalaman aku semasa berada di jalan Allah SWT. Apa yang aku buat semasa di jalan Allah? Dan apa yang aku dapat semasa keluar?

Semasa aku keluar aku akan bersama jemaah. Orang panggil jemaah tabligh. Sebenarnya jemaah tabligh ini hanya panggilan manusia. Usaha dakwah yang sebenarnya tidak ada nama. Usaha ini adalah umum dan tanggungjawab bagi setiap manusia. Bukan kumpulan atau pertubuhan atau persatuan, dan sebagainya. Tetapi tanggungjawab semua umat nabi SAW yang ada kalimah lailaha illallah.

Sebelum tu aku ingin bertanya, pernah kah kamu mendengar orang mengatakan tabligh sesat? Pasti pernah bukan. Aku tidak tahu, apa yang sesat dalam tabligh ini. Jika orang itu benar-benar memahami apa tujuan keluar bertabligh pasti mereka tidak akan berkata sebegitu.

Aku ni nak kata orang yang lama dalam usaha ini tidak lah juga. Aku juga baru-baru hendak belajar dalam usaha ini. Namun aku yakin usaha ini adalah usaha yang benar. Inilah usaha yang dapat membawa manusia supaya dekat dengan Allah. Mengajak manusia untuk sukakan Allah. Satu-satunya usaha yang tidak ada kepentingan dunia kecuali akhirat semata-mata. Usaha untuk mencari redha Allah.

Aku pernah mengikut keluar di jalan Allah selama 1hari, 3hari, dan 40hari. Boleh dikatakan perkara yang aku belajar hampir sama setiap hari.

Sebelum keluar di jalan Allah, aku akan menyiapkan beberapa kelengkapan seperti alas tidur, pakaian, alatan mandi, dan wang. Kemudian berkumpul di satu tempat untuk bayan hidayat. Bayan hidayat ini merupakan taklimat awal sebelum keluar di jalan Allah. Seseorang yang telah diputuskan dalam mesyuarat akan bertanggungjawab untuk memberi sedikit penerangan tentang adab-adab semasa keluar dan perkara-perkara yang perlu ditekankan semasa keluar di jalan Allah SWT. Antaranya seperti membanyakkan dakwah, membanyakkan taklim wa taklum, membanyakkan ibadat, dan membanyakkan khidmat, dan lain-lain lagi.

Selepas itu seseorang akan berdoa supaya Allah membantu jemaah untuk belajar-belajar melakukan usaha dakwah. Selepas itu jemaah akan bertolak ke destinasi yang telah diputuskan dalam mesyuarat. Mesyuarat biasanya akan dilakukan sebelum jemaah dibentuk. Biasanya 2 atau tiga hari sebelum keluar. (bergantung) Kemudian kami semua akan ke surau atau masjid.

Disana perkara pertama yang kami lakukan ialah solat sunat tahiyatul masjid. Selepas itu semua jemaah akan duduk bermesyuarat. Perkara yang dimesyuarat ialah bagaimana untuk melakukan usaha dakwah di tempat tersebut. Siapakah orang yang perlu kita jumpa. Dan bagaimana cara perlaksanaannya, Semuanya akan dimesyuaratkan sebagaimana cara nabi SAW dan sahabat-sahabat bermesyurarat.

Masa keluar inilah aku dapat belajar-belajar untuk amalkan sunnah dapat kehidupan. Semua perkara yang kita lakukan semuanya akan dipelajari semasa keluar seperti cara makan rasulullah, cara minum rasulullah, cara tidur, cara masuk tandas, dan sebagainya. Masa keluar semua yang aku belajar aku dapat lakukan. Kerana suasana semasa keluar ialah semua orang dalam jemaah ada sifat ingin belajar, maka semua akan berusaha untuk melakukan apa yang telah dipelajari. Jadi suasana semasa keluar ingin sangat penting untuk memberi kesan kepada kita. Sebagai contoh, seorang pelajar nak dapat 5A dalam UPSR kena pergi sekolah hari-hari, belajar dalam suasana kelas. Begitu juga, untuk belajar ilmu agama, kena ada suasana agama. Masa keluar inilah ada suasana agama. Kalau hari ini belajar cara makan rasulullah ialah dengan cara menunggu makanan, secara berjemaah, menggunakan tangan kanan, dan dimulakan dengan bismillah. Maka selepas belajar, terus dapat amalkan seperti yang telah dipelajari. Lain jika kita belajar, di sekolah atau di internet, atau sebagainya. Bila belajar belum tentu dapat mempraktikkannya.

Banyak sunnah-sunnah yang dapat aku belajar semasa keluar. Dan sunnah yang paling besar ialah dakwah. Setelah beberapa kali aku keluar di jalan Allah barulah aku faham bahawa sebenarnya sangat penting untuk kita semua melakukan usaha dakwah. Dakwah ini merupakan tanggungjawab bagi umat ini. Kerana nabi telah tiada, tetapi kerja kenabian masih ada. Dan umat ini telah diberikan tugas kenabian ini. Kalaulah hari ini ada orang buat maksiat dalam masjid sekalipun, nabi tidak akan dihantar lagi. Jadi siapa yang akan menghalang? Kitalah yang bertanggungjawab. Umat nabi SAW yang ada kalimah, semua ada tangunggjawab dakwah. Sebab itu di akhirat nanti umat ini akan dimuliakan. Kita akan dimuliakan bila kita buat dakwah. Tetapi hendak buat dakwah mestilah ada cara yang betul. Iaitu cara yang telah ditunjukkan oleh nabi dan sahabat. Lelaki ada cara dakwah. Perempuan ada cara dakwah dia. Kanak-kanak ada cara dakwah dia. Semuanya telah diceritakan pada zaman sahabat dahulu.

Semasa keluar aku sentiasa akan berada di dalam masjid. Maka segala amal ibadat akan bertambah. Yang sudah pasti aku dapat bersolat lima waktu di masjid, di awal waktu, dan berjemaah. Inilah cara nabi SAW. Nabi SAW tidak pernah solat lima waktu di rumah. Di rumah hanya solat-solat sunat. Masa keluar ini macam satu latihan pada aku. Dan alhamdulillah kesan daripada aku keluar, apabila aku berada di rumah atau di kolej, aku dapat menjaga lima waktu solat, aku dapat bersolat sebagaimana cara nabi SAW.

Disamping itu semasa keluar ini ditekankan supaya ada sifat untuk belajar ilmu. Tidak cukup hanya dengan keluar di jalan Allah. Semasa pulang ke kampung halaman, perlu berjumpa dengan alim ulama untuk mempelajari ilmu fikah, yakni ilmu tentang cara solat, cara puasa, cara mengaji, dan sebagainya. Semasa keluar juga aku dapat belajar memperbaiki akhlak. Ahli-ahili jemaah sentiasa nasihat-nasihati dalam hal-hal kebaikan. Mereka selalu berpesan supaya kita mesti sentiasa ikhlas melakukan sesuatu perkara hanya kerana Allah SWT.

Inilah antara pengalaman yang dapat aku gambarkan disini. Jadi kamu rasa adakah perkara ini sesat? Sebenarnya kita tidak akan faham selagi kita sendiri tidak melakukan perkara itu. Jika aku cerita pada kamu tentang kelazatan buat epal. Cerita epal ini sedap, berkhasiat dan sebagainya, tetapi kamu tidak pernah makan pun, maka kamu tidak aku tahu epal itu sedap. Kamu perlu makan sendiri epal baru kamu tahu epal itu sedap dan berkhasiat. Begitu juga keluar di jalan Allah, jika aku beritahu seribu kepentingan pun kamu takkan faham sehinggalah kamu sendiri keluar di jalan Allah SWT. Apa yang aku dapat simpulkan ialah keluar di jalan Allah ialah untuk menjadikan seseorang itu baik. Bagi orang yang mengatakan sesat itu, semoga Allah bagi dia taufik dan hidayah untuk faham usaha ini. Usaha ini usaha nabi. Jika ada salah, mungkin salahnya datang dari jemaah itu sendiri. Bukan salah usaha ini. Jika kita salahkan usaha dakwah, cubalah kita fikirkan sebenarnya kita sedang menyalahkan usaha siapa? Wall'alm.

Aku rasa sampai sini dahulu kali ini. Semoga sedikit pengalaman aku ini dapat membuka minda kita semua untuk cuba memahami usaha ini. Inilah usaha yang telah ditinggalkan oleh nabi kita Muhammad SAW.

Kejayaan hanya dalam agama, sejauh mana taat perintah Allah SWT, ikut cara nabi SAW.

Wassalam wbt..

52 comments:

Anonymous said...

Bagus..usaha murni untuk sedikit penjelasan kepada orang awam...selebihnya utk faham dan manfaat mesti ajak keluar jalan Allah...jazakallah.
Moga Allah qabul

saifudin abu izzudin said...

nice day :)
Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu impikan,
pergilah ke tempat-tempat kamu inginkan,
Jadilah seperti yang kamu inginkan,
karena kamu hanya memiliki satu kehidupan
dan satu kesempatan untuk melakukan hal-hal
yang ingin kamu lakukan

http://www.nolimitadventure.com/

nanang lesmana said...

Salam kenal untuk semua....
Situs Tabligh Pekanbaru
http://icunabra.blogspot.com/2009/03/ketika-kebencian-menghilangkan-akal.html

Anonymous said...

Assalamualaikum. Ada kelebihan dan kekurangan dalam jemaah tabligh. Perbaikilah diri..sertailah mana2 majlis ilmu. Cegahlah kemungkaran..bukan sekadar mengajak kepada kebaikan.

nanang lesmana said...

Semua kita perlu menambah ilmu, ada matematika Halal ada matematika haram. Yang mana pulakah itu

Kita coba berfikir terbalik seperti yang disarankan oleh Mario Teguh.
Kalau sekiranya kita telah mengajak kepada yang makruf, maka otomatis kemungkaran insya allah lenyap dalam diri mereka. Seperti surat Fathir 32

http://mantanjt.blogspot.com/2009/02/pengakuan-mantan-jamaah-tabligh.html

Anonymous said...

semua adab,ajaran,tertib dlm jema tabligh mengarah kpd kebaikan cuma pembawaan individu yng belum menghayati sepenuhnya tertib yng diajarkan oleh ulama eldest menyebabkan orang awam memberi presepsi yang buruk dan respon negatif.

Anonymous said...

jom kita terjah blog ni pulak

http://urusanulama-hl.blogspot.com/2012/01/tabligh-penjelasan-tuntas.html

Anonymous said...

Bnyak org kata jemaah tabligh nie hnya mengajak kebaikan, tp sedarkah secara tdk lansungnya apabila jemaah jumpa manusia utk tkr fikir manusia dr fikir dunia ke fikir akhirat itu salah satu cara bg mencegah kemungkaran d samping mengajak kearah kebaikan...

Anonymous said...

Salam. Saya tak nafikan jemaah tabligh adalah usaha murni untuk berdakwah. Tapi saya tak nafikan juga keburukan para ahlinya. Antaranya membuat andaian salah terhadap sesuatu perkara tanpa bukti kukuh.

CamarLaut said...

Bagus..saya sudah ikut 3hari dan kini berazam utk 40h utk memperbaiki diri dan rohani

Adnan said...

kemungkaran paling besar ialah syirik. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman. "Artinya : Sesungguhnya menyekutukan (Allah) adalah benar-benar kezhaliman yang besar"[ Luqman: 13]
Syirik Kecil. Syirik kecil tidak menjadikan pelakunya keluar dari agama Islam, tetapi ia mengurangi tauhid dan merupakan wasilah (perantara) kepada syirik besar

Anonymous said...

Jemaah tabligh bagus..benda bek.. Mngajak manusia spya lari dri kmungkaran....sbb agama ne cra dakwah bkan mcm cara pas je...tp ada bnyk cbang.... ^^

Anonymous said...

Tabligh ni bagus depa suka ckap arab sebab bahasa arab bahsa akhirat.Klau tabligh nie tolak politik depa akan tolak politik demokrasi yg diperkenallkan oleh Amerika Laknatullah depa akan sokong politik cara nabi.orang yg kta tabligh nie sesat depa x pernah lagi kuar 3hari/40hari klau depa kuar mesti depa tau tabligh nie sesat ke x.
klau ade salah kate tolong maafkan.
Assalammualikum.
Mari Bangunkan Pemerintahan Khalifah Semula!!!!
TAKBIR!!!!

Islam foryou said...

aku ingat nak terangkan tabligh sesat...Buat aku terkejut...nice

Anonymous said...

Salam.saya nk minta izin pasang iklan.ni saya ambil upah pasang plaster siling.kiraan adalah seratus ringgit untuk keluasan seratus kaki persegi bg rumah yng tak berpenghuni lagi.besar dari itu kiraan adalah lump sum bergantung faktot trtntu.azman sulu/bangsamoro 0102756599 chow kit road.

MAKRANTA said...

tolong dokan saya dapat keluar juga

abdul halim ismail said...

..nak pergi satu tempat jgn segan bertanya takut tersesat jalan.Jika tersesat bertanyalah[belajar] pd org yg tahu[berilmu] agar jumpa jalan dan tempat yg betul.Kesalahan adalah terletak pd individu tu sendiri kerna tak mahu belajar menuntut ilmu.JANGAN MENGHUKUM SELURUH JEMAAH TABLIGH.

Anonymous said...

ana sampai tersentuh baca tulisan antum , ana dari indonesia. semoga antum selalu dicintai oleh Allah, islam perlu orang2 ikhlas seperti antum. salam alaikum...

Anonymous said...

Byk salah faham sbb org rmai xmau amik fhm n tau,last jd salah faham.mmg org y bt ush ni ad mcm2 jns.tp klw sbb sorg dua y bt hal hbis nk judge ush ni xbtl,xblh la.sbb org y bt ush ni bkn mlaikat ttp mnusia.
Smg Allah br kbaikn dr ccNya kpd kita

Anonymous said...

usaha ini tnpa hnti bgerak d sluruh negara.. dr dlu smpai skang..
jd x rsa pelik ke klau ada org ckp usaha ni sesat ??

Anonymous said...

Bagaimana orang-orang JT mengetahui samada JT itu sesat atau tidak sedangkan mereka JAHIL??? Kalau nak menilai sesuatu kena ada ilmu!

Bagaimana para ulama menentukan bahawa golongan Khawarij, Mu'tazilah, Jahmiyyah, Syiah, Wahhabiy dll menyeleweng dari ahlu sunnah wal jamaah??? Tentu dengan ILMU.

So kalau nak tahu JT sesat atau tidak pelajri ILMU AQIDAH AHLU SUNNAH WAL JAMAAH. Kalau takat duduk dalam JT sampai mati kamu tetap JAHIL tentang aqidah sebab JT tidak membincangkan isu aqidah termasuklah isu fiqh, isu pemerintahan.

Ap jadi dengan JT? Jadilah mereka puak yang mengambil Islam sebahagian dan meninggalkan sebahagian. Ambik FADHAIL AMAL tapi tak mau ambik tahu soal aqidah dan Fiqh? Inilah kesesatan yang jelas bagi JT.

Anonymous said...

Fadhilat amal yg digunakan oleh jemaah tabligh adalah utk menerangkan fadilat2 amalan yg dilakukan oleh kita supaya kita lebih bersungguh2 utk melakukan ibadah dakwah, serta sayangkan iman dlm diri. Jemaah tabligh adalah mengajak org pada Allah bukan mengajar. Ilmu fiqah dsb mmg penting, dan ilmu seperti itu perlu kita hadirkan diri dalam majlis2 kuliah ilmu dan bnyk bertanya pada ustaz2. JT ini bukannya baru ditubuhkan atau apa2, usaha yg mereka lakukan ini, adalah usaha nabi saw dan para sahabat. Jadi kata kita ni AhlulSunnahWalJamaah tapi kita tak ikut cara nabi dan sahabat, mcm mana tu? Ilmu penuh didada alhamdulillah tapi sejauh mana mempraktikkan ilmu yg ada tu kalau tak keluar belajar2 buat usaha ni?

Anonymous said...

Ya Allah..ampunkan lah dosa kami..kerana kami x buat usaha dakwah..ramai umat menderita..Ya Allah pilihlah kami dan Anynomous 4 June utk keluar ke jalanMu ya Allah..

GioGio Giorno said...

Assalamualaikum.
Ana baru buat usaha ni dan ana bersyukur dipilih Allah..
Mungkin sebab ana fresh ana dapat rasakan bila dikeji manusia itulah kemuliaan kita sebab Allah suka, nabi saw kene lagi teruk..
Tapi bila dipuji, itulah kehancuran kita kerana syaitan akan menghasut waktu itu untuk berasa riak dan ujub..

Doakan ana 40 hari awal tahun depan..
Azam..inshaAllah.
Nama ana Abdul Ghaffur ibn Abdul Rahim..
Sebut byk kali dalam doa antum sekalian..

Anonymous said...

Siapalah diri yang hina ini untuk menghukumkan seseorang hamba yang diciptakan oleh maha penciptanya apatah lagi suatu jamaah orang2 islam sebagai sesat. Ya Allah tunjukilah kami jalan yang lurus iaitu jalan yang engkau kurniakan atas mereka dan bukannya jalan orang2 yang kau murkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.

fitri syah said...

Terima kasih

Blackout Apipadam said...

Tabligh memisahkan agama dan politik

Anonymous said...

aku pernah keluar tabligh..... bila tiba kerumah orang islam.... mereka suruh ke masjid kerana di masjid ada majlis ilmu.... bila tiba dirumah orang kafir ..... mereka abaikan. bila saya tanya kenapa abaikan rumah ini? mereka jawab dia orang kafir.... bukankah Rasulullah juga menyeru ajaran islam ini kepada orang kafir....

Anonymous said...

Laailaahaillallah Muhammadurasulullah

Anonymous said...



Assalamualaikum. Kejayaan jin dan manusia hanyalah dalam agama. Kejayaan manusia sejauh mana manusia taat perintah ALLAH SELURUH KEHIDUPAN IKUT CARA NABI MUHAMMAD SAW. BUKAN ikut cara yahudi, bukan ikut cara nasrani, bukan ikut cara majusi, bukan ikut cara eropah, bukan ikut cara barat, bukan ikut cara timur, bukan ikut cara maju, bukan ikut cara kuno, bukan ikut cara orang putih, bukan ikut cara orang melayu, bukan ikut cara orang miskin, bukan ikut cara orang kaya , bukan ikut cara Malaysia, bukan ikut cara India, bukan ikut cara Cina, bukan ikut cara orang kampong, bukan ikut cara orang Bandar,bukan ikut cara orang pekan, bukan ikut cara pulau pinang, bukan ikut cara perlis, bukan ikut cara perak, Pahang, kedah, Kelantan, Selangor, Terengganu, Melaka, negeri Sembilan, sabah, Sarawak, johor, bukan ikut cara wilayah persekutuan kuala lumpur dan bukan juga cara wilayah persekutuan Labuan. Tetapi ikut cara NABI MUHAMMAD SAW. Orang kaya bawa agama dalam kehidupannya dia Berjaya dunia akhirat. Orang miskin bawa agama dalam kehidupannya dia berjaya dunia dan akhirat. Orang miskin dan orang kaya tolak agama dua-dua gagal dunia akhirat.
Apa maksud MUHAMMADUR RASULULLAH
Maksud :- SATU-SATUNYA CARA YANG BOLEH MEMBAWA KEJAYAAN BAGI MANUSIA DI DUNIA DAN AKHIRAT ADALAH CARA NABI MUHAMMAD S.A.W. CARA LAIN PASTI AKAN MENERIMA KEGAGALAN DAN DAN TIDAK AKAN DI TERIMA OLEH ALLAH
Nak Berjaya dunia dan akhirat WAJIB SOLAT. Kalau solat pun tak buat tak ada kehidupan.nabi MUHAMMAD beri tau orang tak solat kafir terang-terangan. Orang tak solat adalah penjenayah yang paling besar. Tak solat lebih celaka dari iblis, syaitan, haman, qarun, firaun, pemabuk, peminum arak, penzina, peliwat, perogol, penipu pembohong, pembunuh, pendosa. Dosa orang yang meninggalkan solat ialah:-
Bahana Meninggalkan Solat Fardu Lima Waktu

Subuh – Allah SWT akan mencampakkannya kedalam neraka Jahannam selama 60 tahun. Sahabat sekalian, 1 tahun di akhirat tidak sama dengan dunia. Jika 1 tahun di dunia kita sudah rasa agak lama, di akhirat 1 tahun bersamaan dengan 60,000 tahun di dunia. MasyaAllah. 7 keturunan kita pun belum lepas 1 tahun jika kita hidup di akhirat.
Zuhur – Dosa sama seperti membunuh 1000 orang muslim. Sedangkan membunuh seorang orang Islam pun kita akan dicampakkan ke neraka, bayangkan kita telah membunuh 1000 orang muslim. Betapa azabnya kita. Begitu mudah kita mencari dosa tersebut hanya dengan meninggalkan solat Zuhur yang mana jika dilakukan, 15 minit pun tak sampai.
Asar – Dosa sama seperti meruntuhkan Ka’abah. MasyaAllah, sanggupkah kita meruntuhkan kiblat umat Islam? Renungkan berapa kali sudah kita meninggalkan solat asar dengan sengaja? Dan renungkan juga berapa kali sudah kita meruntuhkan Ka’abah.
Maghrib – Dosa sama seperti berzina dengan ibu sendiri bagi lelaki, dan berzina dengan bapak sendiri bagi perempuan Saya tak sanggup nak menyedarkan diri saya dengan lebih panjang akan dosa meninggalkan solat maghrib ini. Rasa amat bersalah dengan ibu saya sendiri.
Isyak – Allah SWT berseru kepada mereka “Hai orang yang meninggalkan solat Isyak, bahawa Aku tidak lagi redha engkau tinggal dibumiKu dan menggunakan nikmat-nikmatku, segala yang digunakan dan dikerjakan adalah berdosa kepada Allah SWT.”
Sahabat Oh! Islam sekalian, ketika anda membaca artikel ini anda masih menyedut udara untuk bernafas. Adakah udara itu diredhai Allah SWT? Jika Allah mengenakan charge RM10 setiap kali kita menyedut udara, sudah tentu baru ramai antara kita yang akan tersedar dari tidur.
Artikel ini adalah artikel berpesan-pesan pada diri saya yang hina ini. Ya Allah, ampunkan dosa-dosa kami. Kuatkanlah iman kami dan cekalkan hatiku untuk mencari jalan kebanaran yang Kau redhai. Amin ya Rabbal Alamin.
Sahabatku sekalian, bangunlah dari tidur. Sembahyanglah kamu sebelum kamu yang disembahyangkan.

Anonymous said...

il.Jika anda mempunyai masa yang lebih untuk meneruskan bacaan, maka kami berharap dapatlah kita sama-sama membaca azab Allah kepada kita samaada kita sedar atau tidak.
********
Antara azab bagi mereka yang meninggalkan solat:
Dunia
1. Allah SWT menghilangkan berkat dari usaha dan rezekinya.
2. Allah SWT mencabut nur orang-orang mukmin (soleh) daripada (wajah) nya.
3. Dia akan dibenci oleh orang-orang yang beriman.
Sakaratul Maut
1. Ruh dicabut ketika ia berada didalam keadaan yang sangat haus.
2. Dia akan merasa amat azab/pedih ketika ruh dicabut keluar.
3. (su’ul khatimah)
4. Dia akan dirisaukan akan hilang imannya.
Alam Barzakh
1. Dia akan merasa susah (untuk menjawab) terhadap pertanyaan (serta menerima hukuman) dari Malaikat Mungkar dan Nakir yang sangat menggerunkan.
2. Kuburnya akan menjadi cukup gelap.
3. Kuburnya akan menghimpit sehingga semua tulang-tulang rusuknya berkumpul (seperti jari bertemu jari)
4. (Siksaan binatang-binatang bisa seperti ular, kala jengking dan lipan)
Hari Qiamat
1. Hisab keatasnya menjadi sangat berat
2. Allah SWT tersangat murka kepadanya.
3. Allah SWT akan menyiksanya dengan api neraka.
Nota : Saudara-saudaraku, ingatlah, jangan kita menganggap solat jemaah itu satu perkara kecil kerana ianya termasuk dalam sunat mu’akkad yang sangat dituntut – ada yang mengatakan ianya adalah fardhu kifayah.
ANCAMAN BAGI ORANG ISLAM YANG MENINGGALKAN SHOLAT 5 WAKTU
Barang siapa melalaikan sholat, Allah SWT akan menyiksanya dengan 15 siksaan. Enam siksaan di dunia, tiga siksaan ketika meninggal, tiga siksaan di alam kubur, tiga siksaan saat bertemu dengan Allah SWT.

Ketika Malaikat Jibril turun dan berjumpa dengan Rasulullah SAW, ia berkata, “Wahai Muhammad, Allah tidak akan menerima puasa, zakat, haji, sedekah, dan amal saleh seseorang yang meninggalkan sholat. Ia dilaknat di dalam Taurat, Injil, Zabur, dan Al-Quran. Demi Allah, yang telah mengutusmu sebagai nabi pembawa kebenaran, sesungguhnya orang yang meninggalkan sholat, setiap hari mendapat 1000 laknat dan murka. Para malaikat melaknatnya dari langit pertama hingga ketujuh.

Orang yang meninggalkan sholat tidak memperoleh minuman dari telaga surga, tidak mendapat syafaatmu, dan tidak termasuk dalam umatmu. Ia tidak berhak dijenguk ketika sakit, dihantarkan jenazahnya, diberi salam, diajak makan dan minum. Ia juga tidak berhak memperoleh rahmat Allah.Tempatnya kelak di dasar neraka bersama orang-orang munafik, siksanya akan dilipatgandakan, dan di hari kiamat ketika dipanggil untuk diadili akan datang dengan tangan terikat di lehernya. Para malaikat memukulinya, pintu neraka jahanam akan dibukakan baginya, dan ia melesat bagai anak panah ke dalamnya, terjun dengan kepala terlebih dulu, menukik ke tempat Qarun dan Haman di dasar neraka.

Ketika ia menyuapkan makanan ke dalam mulutnya, makanan itu berkata, ‘Wahai musuh Allah, semoga Allah melaknatmu, kamu memakan rezeki Allah namun tidak menunaikan kewajiban-kewajiban dari-Nya.’ Ketahuilah, sesungguhnya bencana yang paling dahsyat, perbuatan yang paling buruk, dan aib yang paling nista adalah kurangnya perhatian terhadap sholat lima waktu, sholat Jumaat, dan sholat berjemaah. Padahal, semua itu ibadah-ibadah yang oleh Allah SWT ditinggikan derajatnya, dan dihapuskan dosa-dosa maksiat bagi siapa saja yang menjalankannya.

Orang yang meninggalkan sholat karena urusan dunia akan celaka nasibnya, berat siksanya, merugi perdagangannya, besar musibahnya, dan panjang penyesalannya. Ia dibenci Allah, dan akan mati dalam keadaan tidak Islam, tinggal di neraka Jahim atau kembali ke neraka Hawiyah.”

Anonymous said...

Lalu Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa meninggalkan sholat hingga terlewat waktunya, lalu meng-Qodhonya, ia akan disiksa di neraka selama satu huqub (80 tahun).... Sedangkan ukuran satu hari di akhirat adalah 1000 tahun di dunia.” Demikian tertulis dalam kitab Majalisul Akbar.

Sementara dalam kitab Qurratul Uyun, Abu Laits Samarqandi menulis sebuah hadis, “Barang siapa meninggalkan sholat fardu dengan sengaja walaupun satu sholat, namanya akan tertulis di pintu neraka yang ia masuki.” Ibnu Abbas berkata, ”Suatu ketika Rasulullah SAW bersabda, ‘Katakanlah, ya Allah, janganlah salah seorang dari kami menjadi orang-orang yang sengsara.’ Kemudian Rasulullah SAW bertanya, ‘Tahukah kamu siapakah mereka itu?’ Para sahabat menjawab, ‘Mereka adalah orang yang meninggalkan sholat. Dalam Islam mereka tidak akan mendapat bagian apa pun’.

Disebutkan dalam hadis lain, barang siapa meninggalkan sholat tanpa alasan yang dibenarkan syariat, pada hari kiamat Allah SWT tidak akan memedulikannya, bahkan Allah SWT akan menyiksanya dengan azab yang pedih. Diriwayatkan, pada suatu hari Rasulullah SAW berkata, ”Katakanlah, ya Allah, janganlah Engkau jadikan seorang pun di antara kami celaka dan diharamkan dari kebaikan.”“Tahukah kalian siapakah orang yang celaka, dan diharamkan dari kebaikan?”“Siapa, ya, Rasulullah?” “Orang yang meninggalkan sholat,” jawab Rasulullah. Dalam hadis yang berhubungan dengan peristiwa Isra Mi'raj, Rasulullah SAW mendapati suatu kaum yang membenturkan batu ke kepala mereka. Setiap kali kepala mereka pecah, Allah memulihkannya seperti sedia kala. Demikianlah mereka melakukannya berulang kali. Lalu, beliau bertanya kepada Jibril, “Wahai Jibril, siapakah mereka itu?”
“Mereka adalah orang-orang yang kepalanya merasa berat untuk mengerjakan sholat,” jawab Jibril.

Diriwayatkan pula, di neraka Jahanam ada suatu lembah bernama Wail. Andaikan semua gunung di dunia dijatuhkan ke dalamnya akan meleleh karena panasnya yang dahsyat. Wail adalah tempat orang-orang yang meremehkan dan melalaikan sholat, kecuali jika mereka bertobat. Bagi mereka yang memelihara sholat secara baik dan benar, Allah SWT akan memuliakannya dengan lima hal, dihindarkan dari kesempitan hidup, diselamatkan dari siksa kubur, dikaruniai kemampuan untuk menerima kitab catatan amal dengan tangan kanan, dapat melewati jembatan shirathal mustaqim secepat kilat, dan dimasukkan ke dalam surga tanpa hisab. Dan barang siapa meremehkan atau melalaikan sholat, Allah SWT akan menyiksanya dengan 15 siksaan. Enam siksaan di dunia, tiga siksaan ketika meninggal, tiga siksaan di alam kubur, dan tiga siksaan saat bertemu dengan Allah SAW. Adapun enam siksaan yang ditimpakan di dunia adalah dicabut keberkahan umurnya, dihapus tanda kesalehan dari wajahnya (pancaran kasih sayang terhadap sesama), tidak diberi pahala oleh Allah semua amal yang dilakukannya, doanya tidak
diangkat ke langit, tidak memperoleh bagian doa kaum salihin, dan tidak beriman ketika roh dicabut dari tubuhnya. Adapun tiga siksaan yang ditimpakan saat meninggal dunia ialah mati secara hina, mati dalam keadaan lapar, dan mati dalam keadaan haus. Andai kata diberi minum sebanyak lautan, ia tidak akan merasa puas.

Anonymous said...

Sedangkan tiga siksaan yang didapat dalam kubur ialah, kubur mengimpitnya hingga tulang-belulangnya berantakan, kuburnya dibakar hingga sepanjang siang dan malam tubuhnya berkelojotan menahan panas, tubuhnya diserahkan kepada seekor ular bernama Asy-Syujaul Aqra. Kedua mata ular itu berupa api dan kukunya berupa besi, kukunya sepanjang satu hari perjalanan. ”Aku diperintahkan oleh Allah SWT untuk menyiksamu, karena engkau mengundurkan sholat Subuh hingga terbit matahari, mengundurkan sholat Zuhur hingga Asar, mengundurkan sholat Asar hingga Magrib, mengundurkan sholat Magrib hingga Isya, dan mengundurkan sholat Isya hingga Subuh,” kata ular itu.Setiap kali ular itu memukul, tubuh mayat tersebut melesak 70 hasta, sekitar 3000 meter, ke dalam bumi. Ia disiksa dalam kubur hingga hari kiamat. Di hari kiamat, di wajahnya akan tertulis kalimat berikut: Wahai orang yang mengabaikan hak-hak Allah, wahai orang yang dikhususkan untuk menerima siksa Allah, di dunia kau telah mengabaikan hak-hak Allah, maka hari ini berputus asalah kamu dari rahmat-Nya.

Adapun tiga siksaan yang dilakukan ketika bertemu dengan Allah SWT adalah, pertama, ketika langit terbelah, malaikat menemuinya, membawa rantai sepanjang 70 hasta untuk mengikat lehernya. Kemudian memasukkan rantai itu ke dalam mulut dan mengeluarkannya dari duburnya. Kadang kala ia mengeluarkannya dari bagian depan atau belakang tubuhnya. Malaikat itu berkata, ”Inilah balasan bagi orang yang mengabaikan kewajiban-kewajiban yang telah ditetapkan Allah.” Ibnu Abas berkata, ”Andai kata satu mata rantai itu jatuh ke dunia, niscaya cukup untuk membakarnya.”
Kedua, Allah tidak memandangnya. Ketiga, Allah tidak menyucikannya, dan ia memperoleh siksa yang amat pedih. Demikianlah ancaman bagi orang-orang yang sengaja melalaikan sholat. Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan rahmat-Nya kepada orang yang bersegera menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi apa yang dilarang oleh-Nya. Amin..

Rasulullah SAW bersabda, “Sembahlah Allah seakan engkau melihat-Nya. Apabila engkau tidak dapat melihat-Nya, sesungguhnya Dia melihatmu.”
(HR Bukhari dan Muslim)

Rasulullah SAW. bersabda, “Barangsiapa meninggalkan shalat hingga terlewat waktunya, lalu ia mengqadhanya, maka ia akan disiksa di dalam neraka selama satu huqub, satu huqub sama dengan 80 tahun, dan satu tahun terdiri dari 360 hari. Sedangkan ukuran satu hari ( di akhirat ) adalah 1000 tahun ( di dunia ).“

( Majalisul Abrar )

Di dalam lughat, huqub artinya waktu yang sangat panjang. Tetapi menurut kebanyakan hadist, bermakna seperti di atas, yaitu 80 tahun. Perhitungan demikian tertulis dalam kitab Durrul Mantsur.

Ali r.a. pernah ditanya oleh Hilal Hijri r.a., “Berapa lamakah satu huqub itu?” Ali r.a. menjawab, “Satu huqub adalah 80 tahun, dan setahun adalah 12 bulan, dan setiap bulan adalah 30 hari dan satu hari sama dengan 1000 tahun hari di akhirat.” Abdullah bin Mas’ud r.a. meriwayatkan dalam riwayat yang shahih bahwa satu huqub sama dengan 80 tahun.

Abu Hurairah r.a. telah mendengar langsung dari Rasulullah SAW. bahwa satu huqub sama dengan 80 tahun dan satu tahun sama dengan 360 hari dan satu hari di akhirat sama dengan 1000 tahun perhitunganmu ( di dunia ). Kemudian Abdullah bin Umar r.a. berkata, “Kita jangan merasa cukup bahwa dengan iman yang kita miliki, pada akhirnya kita akan diangkat dari neraka, yaitu bila akan diangkat dari neraka setelah 28.800.000 tahun. Dan apabila disebabkan oleh dosa lainnya, maka akan lebih lama lagi mendiami neraka.”

Anonymous said...

Manuskrip Lama Untuk Yang Tak Solat
Dari manuscript lama yang tercatat di atas kulit kambing yang dijumpai berkurun masihi di sebuah negara “middle east”. Orang yang menulis tidak dapat dikesan. Ini adalah sesuatu yang harus direnung dan di fikirkan bersama, bukan setakat baca dan lupakan, harap kita semua dapat mengelakkan diri kita terjatuh dalam golongan seperti dalam manusript dibawah. Amin
Seorang nasrani berkata, “saya amat bersyukur kepada Allah walaupun saya dilahirkan dalam bangsa nasrani. Ini kerana saya lebih mulia dari bangsa Majusi.”
Seorang majusi pula berkata, “saya juga berasa amat bersyukur kepada Allah walaupun saya dilahirkan dalam bangsa Majusi. Ini kerana saya lebih mulia dari orang kafir.”
(cuba kita meneliti dua perbualan diatas, kita dapati, kedua-dua kafir tidak mengaku mereka kafir dan mereka saling bandingkan dengan orang kafir… cuba kita lihat pula apa orang kafir kata… )
Seorang kafir pula berkata, “saya juga rasa bersyukur kepada Allah walaupun saya dilahirkan kafir. Ini kerana kafir lebih mulia dari dilahirkan sebagai anjing.”
Anjing pula berkata, “saya juga bersyukur kepada Allah walaupun saya dilahirkan sebagai anjing. Ini kerana anjing lebih mulia dari dilahirkan sebagai babi.”
(mari kita teka apa kah kesudahan perbualan ini, dan cuba kita teka apakah yang babi akan kata dan siapakah yang babi akan bandingkan dengan dia… )
Babi pula berkata, “saya juga bersyukur kepada Allah walaupun saya dilahirkan sebagai seekor babi. Ini kerana saya lebih mulia dari manusia yang tidak solat atau sembahyang”.
Ini adalah sebuah manuscript yang memberi kesedaran kepada umat Islam yang masih tidur dan juga umat yang selalu membandingkan diri mereka dengan insan yang lebih buruk dan lemah dari mereka.
Jika ini berterusan, umat Islam tidak akan maju. Tercatat didalam Al-Quran, bahawa umat islam yang meninggalkan solatnya akan menjadi semakin banyak dan lumrah pada akhir zaman… adakah ini akan berlaku atau sedang berlaku atau telah berlaku?
Sesungguhnya mati itu adalah benar, azab neraka itu adalah benar dan syurga itu adalah benar… maha suci ALLAH.

Anonymous said...

Dosa Meninggalkan Solat Lebih Besar Dari Berzina...15 Julai 2011

Pada satu senja yang lengang, kelihatan seorang wanita berjalan dalam keadaan terhuyung-hayang. Pakaiannya yang serba hitam menunjukkan dia dicengkam kesedihan manakala kerudungnya menutup rapat hampir seluruh wajahnya.
Walaupun tidak bersolek atau memakai perhiasan lain di tubuhnya, kulitnya yang bersih, memiliki tubuh yang ramping dan rona wajah yang ayu, tetap tidak dapat menghapuskan kepedihan yang sedang membelenggu hidupnya.
 
Dia melangkah perlahan-lahan mendekati rumah Nabi Musa a.s. Diketuknya pintu perlahan-lahan sambil mengucapkan salam. Apabila terdengar ucapan ‘silakan masuk’ dari dalam, wanita cantik itu melangkah masuk sambil kepalanya terus tertunduk.
 
Air matanya berderai ketika dia berkata: “Wahai Nabi Allah, tolonglah saya, doakan saya supaya Tuhan berkenan mengampunkan dosa keji saya,” “Apakah dosamu wahai wanita ayu?” tanya Nabi Musa a.s. terkejut. “Saya takut mengatakannya,” jawab wanita cantik itu. “Katakanlah, jangan ragu-ragu,” desak Nabi Musa.
 
Lalu wanita itu memulakan cerita, “Saya….telah berzina.” Kepala Nabi Musa terangkat, hatinya tersentak. Perempuan itu meneruskan, “Dari penzinaan itu, saya pun…. hamil. Setelah anak itu lahir, langsung saya…cekik lehernya sampai…mati,” cerita wanita itu sambil menangis sekuat-kuat hati.
 
Mata Nabi Musa berapi-api dan dengan muka yang berang, dia mengherdik, “Perempuan jahat, nyah kamu dari sini! Supaya seksa Allah tidak jatuh ke dalam rumahku kerana perbuatanmu. Pergi!” teriak Nabi Musa sambil memalingkan muka kerana jijik.
 
Mendengar herdikan itu, wanita itu pun segera bangun dan berlalu dengan hati yang hancur luluh. Ketika keluar dari rumah Nabi Musa, ratapannya amat memilukan. Dia terfikir ke mana lagi dia hendak mengadu kerana apabila seorang Nabi sudah menolaknya, bagaimana pula manusia lain bakal menerimanya? Terbayang betapa besar dosanya dan jahat perbuatannya.
 
Tetapi dia tidak tahu bahawa sepeninggalannya, Malaikat Jibril turun berjumpa Nabi Musa. Lalu Jibril bertanya: “Mengapa engkau menolak seorang wanita yang hendak bertaubat dari dosanya? Tidakkah engkau tahu ada dosa yang lebih besar daripadanya?”
 
Nabi Musa terperanjat. “Dosa apakah yang lebih besar dari kekejian wanita penzina dan pembunuh itu?” tanya Nabi Musa kepada Jibril. “Betulkah ada dosa yang lebih besar daripada perempuan yang  nista itu?” “Ada,” jawab Jibril dengan tegas. “Dosa apakah itu?” tanya Nabi Musa lagi. “Orang yang meninggalkan solat dengan sengaja dan tanpa menyesal. Orang itu dosanya lebih besar daripada seribu kali berzina.”
 
Mendengar penjelasan itu, Nabi Musa kemudian memanggil wanita itu untuk menghadapnya semula. Dia mengangkat tangan dengan khusyuk untuk memohon ampunan kepada Allah S.W.T untuk wanita itu.
 
Nabi Musa menyedari, orang yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja dan tanpa penyesalan adalah sama saja seperti berpendapat bahawa sembahyang itu tidak wajib dan tidak perlu ke atas dirinya. Bererti, dia seakan-akan menganggap remeh perintah Allah, bahkan seolah-olah menganggap Allah tiada hak untuk mengatur dan memerintah hambaNya.
 
Sedangkan orang yang bertaubat dan menyesali dosanya dengan bersungguh-sungguh bererti masih mempunyai iman di dalam dada, yakin bahawa Allah S.W.T itu ada dan berada di jalan ketaatan kepadaNya. Itulah sebabnya Allah pasti mahu menerima taubatnya.
 
 
p/s: copy paste from iluvislam..sekadar untuk perkongsian
nauzubillahiminzalikh..jauhkan lah aku dari kedua2nya YA ALLAH...ameen.

Anonymous said...

Pd ahlinya bukan pd usahanya,xd org yg sempurna

Anonymous said...

Jd..kenapa kamu yg berada dengan mereka tidak menyeru org kafir itu kepada islam??..

ashaffawann@blog said...

Enter your reply...apabila kita masuk d m bilik yg gelap, kita x mungkin dpt menghalau kegelapan, tapi dgn kita bawa cahaya insyaAllah dgn sendirinya kegelapan itu akan hilang.

ZazlanTonsiti said...

https://www.youtube.com/watch?v=yWerT2u8Lmk

Anonymous said...

Memang betul berdakwah turn adalah satu us aha yg murni, tp pd mse yg sama kt perlu fikirkan tanggungjawab kita kpd keluarga Dan anak2. Nak kluar 3 hari ke 40 hari ke nafkah tetap perlu diberi, kerja jugak x bleh diabaikan. Betul tak?

Anonymous said...

tak betul. korang yang tak suka tabligh tu... adalah orang2 yang akan cabut lari atau terus 'blah' bila org tabligh nak bagi penerangan. bukan setakat yg jahil agama akan cabut, yg dah belajar agama pon cabut. tak sedar ke? yg orang tabligh tu cakap tentang kebesaran Allah. Semua org beriman kena menyahut seruan Kebesaran Allah. ....udah le incik-incik sume, jom le pakat keluar 3 hari. Kan org tabligh bagitau amalan yg dibuat itu adalah dakwah cara nabi. ulang... dakwah cara nabi. Ini perkara serius! perkara Besar!

Anonymous said...

FATWA-FATWA ULAMA AHLUS SUNNAH TENTANG JAMA’AH TABLIGH

Kita akan membawa beberapa fatwa (keputusan) para ulama tentang Firqah Tabligh, agar ummat mengerti bahwa kita menuduh mereka sesat bukan dari kita sendiri, tapi kita mengambilnya dari ucapan ulama kita yang mulia, semoga Allah mengampuni mereka yang telah wafat dan menjaga yang masih hidup. Perhatikan ucapan para ulama ini agar terbuka kekaburan yang selama ini menutupi mereka. Dan hendaklah bagi mereka yang masuk ke dalam kelompok ini segera keluar dan yang kagum segera sadar dan membenci, karena kematian itu datangnya tiba-tiba.

1. Syaikh Muhammad bin Ibrahim rahimahullah

“Dari Muhammad bin Ibrahim kepada yang terhormat raja Khalid bin Su’ud.

Assalamu ‘alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu. Wa ba’du:

Saya telah menerima surat Anda dengan no. 37/4/5/D di 21/1/82H. Yang berkaitan tentang permohonan untuk bekerja sama dengan kelompok yang menamakan dirinya dengan “Kulliyatud Da’wah wat Tabligh Al Islamiyyah.”

Maka saya katakan: Bahwa jama’ah ini tidak ada kebaikan padanya dan jama’ah ini adalah jama’ah yang sesat. Dan setelah membaca buku-buku yang dikirimkan, kami dapati di dalamnya berisi kesesatan dan bid’ah serta ajakan untuk beribadah kepada kubur dan kesyirikan. Perkara ini tidak boleh didiamkan. Oleh karena itu kami akan membantah kesesatan yang ada di dalamnya. Semoga Allah menolong agama-Nya dan meninggikan kalimat-Nya. Wassalamu ‘alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh. 29/1/82H.” (Al Qaulul Baligh hal. 29 dengan diringkas)

2. Syaikh Hummud At Tuwaijiri rahimahullah

“Adapun ucapan penanya: Apakah aku menasehatinya untuk ikut khuruj dengan orang-orang tabligh di dalam negeri ini (Saudi) atau di luar?

Maka saya jawab: Saya menasehati penanya dan yang lainnya yang ingin agamanya selamat dari noda-noda kesyirikan, ghuluw, bid’ah dan khurafat agar jangan bergabung dengan orang-orang Tabligh dan ikut khuruj bersama mereka. Apakah itu di Saudi atau di luar Saudi. Karena hukum yang paling ringan terhadap orang tabligh adalah: Mereka ahlul bid’ah, sesat dan bodoh dalam agama mereka serta pengamalannya. Maka orang-orang yang seperti ini keadaannya, tidak diragukan lagi bahwa menjauhi mereka adalah sikap yang selamat.

Sungguh sangat indah apa yang dikatakan seorang penyair:

Janganlah engkau berteman dengan teman yang bodoh.

Hati-hatilah engkau darinya.

Betapa banyak orang bodoh yang merusak seorang yang baik ketika berteman dengannya.” (Al Qaulul Baligh, syaikh Hummud At Tuwaijiri hal. 30)

Anonymous said...

4. Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Bazz hafidhahullah

Pertanyaan:Semoga Allah merahmati Anda, ya syaikh. Kami mendengar tentang (firqah) tabligh dan dakwah yang mereka lakukan, apakah anda membolehkan saya untuk ikut serta dengan mereka? Saya mengharap bimbingan dan nasehat dari anda. Semoga Allah memberi pahala kepada anda.

Jawab:Siapa yang mengajak kepada Allah adalah muballigh, (sebagaimana Nabi bersabda –pent) “Sampaikan dariku walau satu ayat.” Adapun jama’ah (firqah) tabligh yang terkenal dari India itu, di dalamnya terdapat khurafat-khurafat, bid’ah-bid’ah dan kesyirikan-kesyirikan. Maka tidak boleh khuruj (keluar) bersama mereka. Kecuali kalau ada ulama yang ikut bersama mereka untuk mengajari mereka dan menyadarkan mereka, maka ini tidak mengapa. Tapi kalau untuk mendukung mereka, maka tidak boleh, karena mereka memiliki khurafat dan bid’ah. Dan orang alim yang keluar bersama mereka hendaknya menyadarkan dan mengembalikan mereka kepada jalan yang benar. (Dari kaset Al Qaulul Baligh)

Tanya:Para penuntut ilmu menanya kepada anda dan para ulama kibar (senior) lainnya tentang: Apakah anda menyetujui kalau mereka bergabung dengan kelompok yang ada seperti Ikhwan, Tabligh, kelompok Jihad dan yang lainnya atau anda menyuruh mereka untuk belajar bersama para da’i salaf yang mengajak kepada dakwah salafiyyah?

Jawab:Kita nasehati mereka semuanya untuk belajar bersama para thalabul ilmi lainnya dan berjalan di atas jalan Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Kita nasehati mereka semuanya agar tujuannya untuk mengikuti Al Kitab dan sunnah dan berjalan di atas jalan Ahlus sunnah wal Jama’ah. Dan hendaknya mereka menjadi ahlus sunnah atau para pengikut salafus shalih. Adapun berhizb dengan Ikhwanul Muslimin, Tablighi atau yang lainnya, maka tidak boleh. Ini keliru. Kita nasehati mereka agar menjadi satu jama’ah dan bernisbah kepada Ahlus sunnah wal jama’ah. Inilah jalan yang lurus untuk menyatukan langkah. Kalau ada berbagai nama sedangkan semuanya di atas satu jalan, dakwah salafiyyah, maka tidak mengapa, seperti yang ada di Shan’a dan yang lainnya, tapi yang penting tujuan dan jalan mereka satu. (Dari kaset Al Qaulul Baligh)

Anonymous said...

5. Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al Ghudayyan hafidhahullah (anggota Hai’ah Kibarul Ulama`)

Pertanyaan:Kami berada di suatu kampung dan berdatangan kepada kami apa yang dinamakan dengan (firqah) Tabligh, apakah kami boleh ikut berjalan bersama mereka? Kami mohon penjelasannya.

Jawab:Jangan kalian ikut berjalan bersama mereka!! Tapi berjalanlah dengan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam!! (Dari kaset Al Qaulul Baligh)

6. Syaikh Abdul Muhsin Al Abbad hafidhahullah

Pertanyaan:Syaikh, di sana ada kelompok-kelompok bid’ah, seperti Ikhwan dan Tabligh serta yang lainnya. Apakah kelompok ini termasuk Ahlus Sunnah? Dan apa nasehat anda tentang masalah ini?

Jawab:“Kelompok-kelompok ini… Telah diketahui bahwa yang selamat adalah yang seperti yang telah saya terangkan tadi, yaitu kalau sesuai dengan Rasulullah dan para sahabatnya, yang mana beliau berkata ketika ditanya tentang Al Firqatun Najiyah: Yang aku dan para sahabatku ada di atasnya. Firqah-firqah baru dan beraneka ragam ini, pertama kali: bid’ah. Karena lahirnya di abad 14. Sebelum abad 14 itu mereka tidak ada, masih di alam kematian. Dan dilahirkan di abad 14. Adapun manhaj yang lurus dan sirathal mustaqim, lahirnya atau asalnya adalah sejak diutusnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Maka siapa yang mengikuti ini dialah yang selamat dan berhasil. Adapun yang meninggalkan berarti dia menyimpang. Firqah-firqah itu telah diketahui bahwa padanya ada kebenaran dan ada kesalahan, akan tetapi kesalahan-kesalahannya besar sekali, maka sangat dikhawatirkan.

Hendaknya mereka diberi semangat untuk mengikuti jama’ah yakni Ahlus Sunnah wal Jama’ah dan yang berada di atas jalan salaf ummat ini serta yang menta’wil menurut apa yang datang dari Rasulullah bukan dengan yang datang dari si fulan dan fulan, menurut tarikat-tarikat yang ada di abad 14 H. Maka kedua kelompok yang tadi disinggung adanya hanya di abad 14 H. Mereka berpegang dan berjalan di atas jalan-jalan dan manhaj-manhaj itu. Mereka tidak berpegang dengan dalil-dalil dari Al Kitab dan Sunnah, tapi dengan pendapat-pendapat, pemikiran-pemikiran dan manhaj-manhaj yang baru dan bid’ah yang mereka membangun jalan dan manhaj mereka di atasnya.

Dan yang paling jelas di kalangan mereka adalah: Wala` dan Bara`. Al Wala` wal Bara` di kalangan mereka adalah bagi yang masuk ke dalam kelompok mereka, misalnya Ikhwanul Muslimin, siapa yang masuk ke dalam kelompok mereka, maka dia menjadi teman mereka dan akan mereka cintai walaupun dia dari rafidlah, dan akhirnya dia menjadi saudara dan teman mereka.

Oleh karena ini mereka mengumpulkan siapa saja, termasuk orang rafidlah yang membenci sahabat dan tidak mengambil kebenaran dari sahabat. Kalau dia masuk ke dalam kelompok mereka, jadilah dia sebagai teman dan anggota mereka. Mereka membela apa yang dia bela dan membenci apa yang dia benci.

Adapun Tabligh, pada mereka terdapat perkara-perkara mungkar. Pertama: dia adalah manhaj yang bid’ah dan berasal dari Delhi (India –red) bukan dari Mekkah atau Madinah. Tapi dari Delhi di India. Yakni seperti telah diketahui bahwa di sana penuh dengan khurafat, bid’ah dan syirik walau di sana juga banyak Ahlus Sunnah wal Jama’ah, seperti jama’ah ahlul hadits, yang mereka adalah sebaik-baik manusia di sana. Tetapi Tabligh ini keluar dari sana melalui buatan para pemimpin mereka yang ahli bid’ah dan tarekat sufi yang menyimpang dalam aqidah. Maka kelompok ini adalah kelompok bid’ah dan muhdats. Di antara mereka ada Sufi dan Asy’ari yang jelas-jelas bukan berada di atas jalan Ahlus Sunnah wal Jama’ah, dalam aqidah dan manhaj. Dan yang selamat adalah orang yang mengikuti manhaj salaf dan yang berjalan di atas jalan mereka.” (Dari kaset Al Qaulul Baligh)

Anonymous said...

7. Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhali hafidhahullah

“Saya tidak pernah khuruj dengan mereka (Firqah tabligh), tapi saya pergi untuk suatu keperluan, yakni ke Kashmir. Setelah selesai dari pekerjaan ini aku melewati Delhi. Maka ada yang mengatakan kepadaku: Mari kita singgah ke suatu tempat untuk dikunjungi, yaitu ke markas Tabligh yaitu di Nizamuddin. Nizamuddin ini adalah masjid yang dekat dengan markas jama’ah tabligh. Di dalamnya ada lima kubur yang diberi kubah. Yakni kuburan yang disembah, bukan menyembah kepada Allah. Ini ibadah yang jelas syirik. Maka kami melewati ‘monumen’ ini. Kemudian kami singgah ke markas tabligh. Orang-orang berselisih apakah di dalamnya ada kuburan atau tidak.

Maku Abdurrab bertanya, ini orang yang saya ceritakan tadi, apakah di dalam masjid Tabligh ini ada kuburan? Yang cerdas di kalangan mereka berkata: Tidak, di sini tidak ada kuburan! Kuburan Ilyas di Mekkah atau di tempat ini atau itu yang jauh. Maka dia terus bertanya hingga ada seseorang yang menunjukkan atau mengabarkan bahwa di sana ada kuburan Ilyas dan di sebelahnya kuburan istrinya.

Kemudian al Akh Abdurrab pergi ke kedua kuburan itu dan mencari-carinya setelah ketemu, dia datang kepada kami sambil berkata: Mari, saya tunjukkan kepada kalian dua kuburannya. Maka kami melihat, ini kuburan Ilyas dan ini kuburan istrinya yang keduanya ada di dalam masjid.

Kemudian setelah itu kami pastikan bahwa di dalamnya ada empat kuburan, bukan dua kuburan saja. Kami memastikannya melalui orang-orang yang dipercaya yang telah berjalan bersama Tabligh bertahun-tahun.

Tidak akan berkumpul masjid dan kuburan (di satu tempat) dalam agama Islam. Akan tetapi, mereka ini karena kesufiannya, kebodohannya terhadap manhaj dakwah para nabi, jauh darinya dan meremehkannya, mereka menguburkan para gurunya di masjid, padahal para ulama telah mengatakan: bahwa shalat di dalam masjid yang ada kuburan atau beberapa kuburan, shalatnya tidak sah. Saya bertanya tentang hal ini kepada Syaikh Bin Bazz. Sebenarnya saya tahu tentang ini dan juga para Thalabul Ilmi bahwa shalat di dalam masjid yang ada satu kuburan atau beberapa kuburan, shalatnya tidak sah. Maka saya tanyakan kepada Syaikh Bin Bazz, agar hadirin mendengar jawabannya. Saya katakan: Apa pendapat anda, syaikh, tentang masjid yang ada kuburan di dalamnya, apakah sah shalat di dalamnya? Beliau menjawab: Tidak! Saya katakan: Di dalamnya ada banyak kuburan? Beliau mengatakan: Terlebih lagi demikian! Saya katakan: Kuburannya bukan di kiblat masjid, tapi di sebelah kiri dan kanannya? Beliau menjawab: Demikian juga, tetap tidak sah.

Saya katakan kepada beliau bahwa masjid induk atau markas induk tabligh di dalamnya ada beberapa kuburan? Maka beliau menjawab: Tetap shalatnya tidak sah!

Sangat disayangkan sekali, kelompok ini bergerak di dunia, tetapi beginilah keadaannya; tidak mengajak kepada tauhid, tidak membasmi syirik dan tidak membasmi jalan-jalan menuju kesyirikan. Mereka terus berjalan dengan melewati beberapa kurun dan generasi tetap dengan dakwah seperti ini. Tidak mau berbicara tentang tauhid, memerangi kesyirikan dan tidak membolehkan bagi para pengikutnya untuk melaksanakan kewajiban ini. Ini adalah suatu hal yang telah diketahui di kalangan mereka.

Maka kita meminta kepada mereka agar kembali kepada Allah dan mempelajari manhaj dakwah para nabi, mereka juga jama’ah yang lainnya.

Mengapa demikian wahai saudara-saudara? Karena kalau ada yang berdakwah mengajak kepada shalat, orang akan berkata: Silahkan! Tidak ada yang melarang, mereka tidak akan khawatir. Akan tetapi coba kalau mengatakan: Berdo’a kepada selain Allah adalah perbuatan syirik! Membangun kuburan haram hukumnya! Menyembelih untuk selain Allah adalah syirik! Maka mereka akan marah.

Anonymous said...

Mahu ketahui dengan lebih lanjut..
https://www.tranungkite.net/v7/modules.php?name=News&file=print&sid=4220

Anonymous said...

WELCOME!!! AL WAHABIYYUNNN!!!!

Anonymous said...

Piiiraahhhh...Wahabi....Katak bawah tempurung..

Anonymous said...

Tabligh = menyampaikan , sifatnya nabi

Anonymous said...

Tabligh = menyampaikan , sifatnya nabi

Nur Syazwani Mohd Ali said...

Assalam, sy ingin bertanya.sy mempunyai seorang saudara yang mengikuti jemaah tabligh . Sy ingin bertanya mngenai jemaah ini memandangkan sy Agak curios utk tahu .
1) sy tgk beliau mmg akn slalu kuar 40h ..tp smsa kuar parents dia ckp dia xprnh brtnya khabar..jd btulkh cara macm tu ? Hnya beribadah smata3 tnpa tnya khabar?

2) Knpa usha dakwah x dilakukan trhdap org kmpung / sekitar rmh dlu ?

3) apa pandangan saudara tentang isu tabligh yg taksub ( xambil tahu tentang dunia- ank bini x bg nafkah dn sbgnya? )

4) apakah perbezaan jemaah tabligh dgn pengajian d pondok..?

Sekian t.kasih.sy hanya ingin bertanya.maaf jika tersalah bicara.assaalamuilaikum.

Nur Syazwani Mohd Ali said...

Assalam, sy ingin bertanya.sy mempunyai seorang saudara yang mengikuti jemaah tabligh . Sy ingin bertanya mngenai jemaah ini memandangkan sy Agak curios utk tahu .
1) sy tgk beliau mmg akn slalu kuar 40h ..tp smsa kuar parents dia ckp dia xprnh brtnya khabar..jd btulkh cara macm tu ? Hnya beribadah smata3 tnpa tnya khabar?

2) Knpa usha dakwah x dilakukan trhdap org kmpung / sekitar rmh dlu ?

3) apa pandangan saudara tentang isu tabligh yg taksub ( xambil tahu tentang dunia- ank bini x bg nafkah dn sbgnya? )

4) apakah perbezaan jemaah tabligh dgn pengajian d pondok..?

Sekian t.kasih.sy hanya ingin bertanya.maaf jika tersalah bicara.assaalamuilaikum.