Monday, October 22, 2012

Banyaknya rupa-rupanya

Ku sangka panas sampai ke petang, rupanya hujan di tengahari.

Ingat lagi kah entri lepas aku mengatakan kesedapan makan di cafe karkun?

Rupanya tak sampai satu minggu cafe itu beroperasi, kini sudah di tutup. Aku lihat ada orang baru yang mengurus cafe itu. Pelik juga aku. Makanannya sedap. Layanannya pun baik. Tapi entah mengapa ditutup pula.

Aku cubalah selidik-selidik apa yang terjadi. Korek sana korek sini. Rupanya baru aku tahu kenapa jadi macam tu.

Cafe itu sebenarnya milik seseorang. Dan pemilik cafe ini dia memberi sewa kepada pengurus yang mahu berniaga. Kiranya pemilik ni beri subcon kepada pengurus cafe.

Katanya pemilik cafe (pemilik premis) tidak bersetuju apabila pengurus cafe hendak sign agreement yang telah dibuat oleh pengurus. Bila tiada persetujuan, pengurus terpaksa lepaskan cafe itu kepada orang lain. Tidak mahu menanggung sebarang perubahan drastik. Yelah mana tahu tiba-tiba pemilik premis minta balik cafe, padahal modal dah keluar banyak.

Itulah pentingnya persetujuan kan. Kena ada hitam putih. Baru semua selamat. Dan adil bagi dua-dua pihak.

Oh nampaknya sekarang aku kena memilih lagi lah. Cafe yang nampak bersih dan menutup aurat menjadi pilihan.=)

3 comments:

DuniakuAbstrak said...

msk sendiri la der..

cik helena said...

tak tanye kat mana dye bukak yg baru?hehe

Muhammad Rafiq bin Hasrudin said...

ayul, hehe tu paling bijak. msk sendiri ye.

puan helena, tanye. tapi belum ade yg baru lg..hehe..