Wednesday, October 19, 2011

Cerpen dengar boleh percaya jangan

Sejak kecil lagi kita semua sudah didedahkan dengan amalan-amalan yang mulia. Siapa lagi yang mengajar kita kalau bukan ibubapa kita. Tetapi ada juga jenis tak mendengar kata. Lain yang diajar lain yang dibuat.

Bercakap mengenai pengalaman masa kecil. Dahulunya aku seorang yang sangat lurus. Sangat mendengar kata-kata. Patuh, jujur, dan hensem.

Tetapi ada sesetengah kawan aku yang berlawanan jenis nya macam aku. Yang paling lawan sekali ialah jenis yang suka menipu. Cerita nya lebih kurang begini.

Suatu hari kawan aku ini, namanya Rohan (bukan nama betoi), dia beli telefon bimbit baru. Jenisnya nokia 3310. Semua budak-budak sangat jakun bila tengok hanphone tersebut. Yelah, Rohan ni kecil-kecil lagi sudah dapat handphone. Beli sendiri pula tu. Anak orang kaya lah katakan.

Lalu budak-budak pun mengerumuni beliau. Nampak seperti beliau sangat diagung-agungkan. Bagai ayah pin. Dipuja-puja. Maaf ayat nampak over.

Walau bagaimanapun, aku juga termasuk dalam golongan jakun tersebut. Lalu aku bertanya pada Rohan,

" HOI ROHAN, BERAPA RINGGIT KAU BELI HANDPHONE TU? "

Lalu Rohan pun menjawab dengan selamba,

" ALAH MURAH JE. SERINGGIT JE. "

Aku pun terkejut,

" HAH SERINGGIT? BIAR BETOI ROH! SERINGGIT JE KE?"

" BETUL LAH, BUAT APA AKU NAK TIPU. AKU BELI DEKAT THE STORE TU."

" MAK OI MURAH GILA. AKU PUN NAK BELI LAH!"

Lalu aku pun terus menyimpan hasrat untuk pergi membeli juga. Murah gila rupanya handphone tersebut.

Maka esoknya dengan pantas aku bergerak ke The Store. Dari tingkat 1 ke tingkat 2. Tingkat 2 ke tingkat 3. Cari dan cari. Tetapi tidak jumpa. Akhirnya aku mengalah. Tidak ada handphone seringgit yang dicari.

Lalu aku pun pulang dengan hampa. Aku berkata pada Rohan,

" ROHAN, TAKDE PUN HANDPHONE YANG MACAM KAU TU SERINGGIT?"

" DAH HABIS LAH TU. KAU LAMBAT. TINGGAL SATU JE."

Aku pun kecewa. Kerana lambat sedikit aku tidak mendapat nokia 3310 yang berharga seringgit.

Kejadian tersebut berlalu begitu sahaja. Hanya hasrat yang tersimpan didalam hati untuk memiliki nokia 3310.

Setelah beberapa tahun berlalu.

Pada ketika itu fikiran aku sudah matang sedikit. Boleh berfikir tidak lurus sangat. Ada bengkok-bengkok sikit.

Aku tiba-tiba mendapat kesedaran daripada Ustazah yang mengajar di sekolah. Katanya, 'manusia ada macam-macam jenis. Ada yang baik dan ada yang jahat. Ada juga suka menipu. Dan orang suka menipu ini ialah orang yang menipu tanpa rasa bersalah.'

Kata-kata ustazah telah menyedarkan aku.

Ia telah mengingatkan tentang kisah Rohan dan handphone nokia nya. Tidak sangka, rupa-rupanya Rohan hanya menipu. Aku mati-mati percaya dengan kata-katanya. Dia hidup-hidup menipu aku.

Mana ada handphone harga seringgit. Cari lah dimana-mana. Housing handphone ada lah.

Sejak pada itu, aku tidak lagi mempercayai kata-kata Rohan. Bak kata kawan-kawan, dengar boleh, percaya jangan.

8 comments:

vidadarisakura said...

aku dah kurussssss. betulllllllll.

K2r~90 said...

aq lebey hensem dari der.. .. tolonglah percayee..

rafiq said...

vivi, Bak kata kawan-kawan,

k2r, dengar boleh, percaya jangan.

oranglidi said...

rohan ni macam kritik roshan x muke dia? hahahaha.



xleh blah btul.

Yatie Awang said...

betul tu, kita kalau sekali menipu, lain kali orang payah nak percayakan

rafiq said...

OL, roshan? jauh panggang dari api. haha

yatie, maka jadilah insan mulia..hehe

DuniakuAbstrak said...

lurus dan suci betul fikiran

sekarang dah tak suci dah ke?

rafiq said...

sekarng betambah suci cume tak lurus je,,,hehe