Sunday, November 21, 2010

Tak rasa langsung garam dalam cerita

Kehidupan aku beberapa hari sebelum ini sangat membosankan. Bukan bosan apa. Biasalah jiwa remaja macam aku sekarang mesti kena ada hiburan apabila kebosanan. Tetapi aku tempat aku tinggal sekarang tiada hiburan seperti playstation, home theater, dan televisyen. Yang ada hanya lah sebuah laptop.

Jadi aku mengambil inisiatif untuk membeli vcd. Minat aku sekarang ialah membeli movie-movie yang nampak sedap.

Baru-baru ini aku ada beli sebuah cerita yang agak seronok. Seronok sampai TAKNAK tengok lagi. Boleh bayangkan cerita yang sepatutnya kelakar tetapi bertukar menjadi sakit hati.

Bile pelakon buat kelakar. Penonton cakap.

" ee, meluat betul tengok! Tak kelakar langsung!"

Hipotesis dari cerita ini semakin pelakon buat kelakar. Semakin sakit hati penonton.
Sampai satu masa. Penonton cakap.

" ah, lagi baik aku tidur. Buat sakit hati je tengok. Rugi aku beli cite ni."

Bagi penonton yang masih tabah dan taknak rasa rugi bila sudah beli. Dia akan tengok juga sampai habis. Bile tengok dah nak last-last baru cerita jadi best.

" wah, bestnya! Cerita dah nak habis. Boleh tidur lepas ni."

Kesimpulannya. walaupun cerita tak kelakar sepatutnya kelakar, tetapi ada juga bestnya bila cerita hampir habis. Penonton boleh tidur kerana tak perlu tengok lagi.

Kesimpulan lain ialah walaupun cerita ini menghilangkan bosan. Tetapi ia menyebabkan bosan menjadi sakit hati.

Terima kasih movie seronok. Kamu nak cerita apa kena teka sendirilah. Dulu kumpulan ni best tapi sekarang dah tak best. Malas saya nak beritahu siapa.

Wednesday, November 17, 2010

Kisah tiga bersaudara

Pada suatu masa dulu. Tinggal 3 remaja yang kacak lagi bergaya. Mereka ada pertalian darah kerana 3 remaja itu merupakan sepupu.

Ketika itu, mereka sedang sibuk. Ada kenduri kahwin sepupu mereka juga.

'man, cd lagu pengantin takde ni. Jum pegi beli?'
'0k. Jum'

Dalam kesibukan orang ramai. Mereka keluar ke bandar mencari cd lagu pengantin. Seperti simpulan bahasa, mereka 'curi tulang' seketika. Jumpa kedai terus pilih-pilih.

' yang mane best ni pali?'
' k0 cari yg saloma nyanyi. Ape tah lgu die. Tapi best la.'
'ok2'

Mereka mencari dengan bersungguh-sungguh. Kesungguhan mereka sangat kelihatan melalui wajah masing-masing. Mungkin pada masa ini jika siti nurhaliza lalu sebelah pun mereka tidak perasan.

'eh, yg ni tk best ke? Slmt pngntin bru. Tp bkn sal0ma nyanyi.'
' x best x best. Nk yg sal0ma nyanyi gk.'

Mereka terus mencari. Lebih gigih lagi. Tak usah ditanya jika lisa surihani lalu. Memang tidak perasan. Dan akhirnya terjumpa.

'haa. Ni saloma nyanyi. Siap ada lgu k0mpang lg. Bli yg ni lah.'
' ok2 pegi byr.'
' eh k0 la pegi byr. Duit kt k0.'
' mane ade. Ko x ambik ke kt pkcik?'

Mereka saling berpandangan. Mengharapkan duit sudah diambil dari pakcik (bapa saudara mereka). Rupanya hampa. Masing-masing tidak bawa duit.

Maka mereka pulang dengan tangan kosong. Mereka ketawa sepanjang perjalanan balik kerana kebodohan mereka sendiri.

Mesej yang hendak disampaikan dari cerita ini ialah jangan lupa membawa duit untuk membeli cd pengantin. Jika lupa jadilah macam 3 saudara diatas. Minyak kereta habis. Cd pengantin tak dapat.

Thursday, November 11, 2010

Pengalaman yang menyiksakan (contoh karangan spm yang baik)

Semua orang ada pengalaman. Begitu juga aku. Aku mempunyai sebuah pengalaman yang sangat menyiksakan iaitu beras (pastikan bunyi adalah bay-ras bukan beras).

Peristiwa ini berlaku sebulan yang lalu. Ketika itu semua manusia sedang berehat di rumah bersama orang-orang tercinta. Ketika itu juga aku telah melalui pengalaman yang menyiksakan ini.

Sedang aku nyenyak di siang hari. Tiba-tiba seperti ada orang menumbuk perutku. Aku lantas bangun. Tercari-cari siapa melakukan pukulan curi terhadapku. Hampa. Tiada siapa yang ku lihat. Aku menepuk dahi, "ah, terlalu banyak menonton cerita ongbak." Baru aku sedari bahawa perutku sakit sendiri.

Perutku masih lagi senak. lalu kubaluti tubuhku dengan tuala. Sungguh seksi. Aku mencari rumah kecil untuk berubat. Aku dengar rumah kecil pandai mengubat orang.

Masuk sahaja rumah kecil aku terus mencangkung. Seperti diarah sesuatu. Tanpa arahan aku memulas kepala paip. Sambil mengharapkan tidak kedengaran bunyi celup-celup di dalam mangkuk rumah kecil.

Sesi mengubat telah bermula. Aku tekan. Tekan. Tekan. Tetapi tidak berjaya. Lalu aku silangkan jari jari kelinking. Menarik satu sama lain. Tarik. Tarik. Dan tarik. Tetap tidak berjaya. Sungguh siksa. Aku cuba menolak dinding konkrit sepenuh tenaga. Tolak, tolak, tolak.

Pelbagai usaha telah dilakukan. Sudah hampir sejam aku begelut dengan keperitan. Akhirnya. BOOM! BOOM! Plup! Plup!

Berjaya.

Perutku sudah pulih. Rumah kecil berjaya mengubatku. Benarlah kata orang, 'kecil-kecil cili padi, makin kecil makin berapi'. Samalah seperti kehebatan rumah kecil. Aku pulang ke rumah besar dengan perasaan gembira.

Inilah pengalaman paling menyiksakan dalam hidup aku. Walaupun beras menyiksakan tetapi aku pulang dengan perasaan gembira. Aku pasti tidak akan melupakan pengalaman ini. Aku berharap dapat pergi ke rumah kecil lagi.

Saturday, November 6, 2010

Budak-budak hebat

Budak-budak sekarang sangat advance. Ada yang kaki pukul, kaki gaduh, dan kaki tinju. Tak kurang juga yang kaki kudis dan kaki kurap.

Umur bawah 13 tahun mungkin boleh panggil budak-budak. Kalau dah lebih 13 tahun boleh panggil bapak budak.

Macam-macam kita dengar tentang kehebatan budak-budak zaman sekarang. Masa zaman kita (sekarang tua) naik basikal lepas tangan pun sudah kita hebat. Tapi sekarang budak 13 tahun naik motor boleh pacak-pacak lepas tangan. Lagi hebat budak umur 2 tahun naik kereta lepas tangan.

Belum cerita yang kuat main games. Sanggup jalan kakai pergi game nak cari cd games. Last-last sampai kedai games terpaksa pinjam toilet sebab tak tahan nak buang air.

Baru-baru ini aku ada pergi satu jamuan makan. Satu meja makan orang besar dan satu meja makan budak-budak susun sebelah-sebelah. Aku yang duduk dekat meja orang besar terdengar perbualan pendek budak-budak. Paling hebat pernah aku dengar.

" weh, sape nak telur kuning?"

" aku! aku!"

" ah, mane boleh! ni aku punye!"

Nampak. Hebat bukan? Tawarkan siapa nak telur tapi bila ada orang nak dia tak bagi. Tak syak lagi. Dengar perbualan saja dah tahu hebat.