Wednesday, September 28, 2011

Konvokesyen ke-8 PSMZA

Tahniah diucapkan kepada semua graduan-graduan Politeknik Sultan Mizan Zainal Abidin yang baru sahaja melangsungkan istiadat konvokesyen.

Setelah penat lelah untuk hadir ke kelas dan melakukan setiap tugasan yang diberikan, kini telah tiba masanya untuk penghargaan atas semua pengorbanan.

Semoga dengan penghargaan ini dapat meningkatkan semangat setiap graduan untuk menggunakan sebaik mungkin ilmu yang telah dicurahkan kepada semua graduan. Semoga menjadi insan yang cemerlang di dunia dan akhirat.

Gembira dapat bertemu kawan-kawan.



Yang tercinta~!



The most exclusive! :)




hehehe. Semoga kita berjumpa lagi!

Saturday, September 24, 2011

Konvo politeknik

Petang ini aku akan melangkah ke Dungun kembali. Bukan masuk belajar di poli balik ya tuan-tuan. Tidak sama sekali. Sebenarnya aku baru sahaja ingin konvo. Ya sebenarnya bukan baru ingin, lama juga ingin. Cuma poli aku baru sahaja hendak buat. Lama juga. Setahun lebih tahu.

Jadi esok akan ada raptai. Maka semua yang mahu konvo wajib pergi raptai dulu. Tak pergi raptai, tak boleh konvo. Ini undeng-undeng. Bagus punya undang-undang. Inilah dinamakan family planning.

Maka aku menyeru sekalian warga Dungun. Sesiapa yang sedang belajar di politeknik dungun atau duduk di dungun bolehlah membuat temujanji dengan aku sekarang. Malam karang ke malam esok ke boleh lah makan angin bersama. Tahulah korang dah bosan dengan angin dungun. Tapi aku ni yang rindu angin dungun ni. Bolehlah bantu teman aku kan.

Okay kepada guy-guy semua. Jumpa anda di sana.

Friday, September 23, 2011

Wah baunyaaa!

Aku selalu membayangkan satu suasana yang indah permai. Berjalan di atas bumi yang nyaman. Dengan haruman yang mengelilingi setiap ruang. Indah sungguh. Pasti setiap orang pun mahu berada dalam suasana tersebut. Wangi sahaja.

Tapi ada perkara yang aku hairan juga. Terdapat sesetengah pihak suka keadaan yang berlawanan dari suasana yang aku sebutkan tadi. Maknanya suka dengan bau busuk lah. Mereka yang dimaksudkan ialah yang tak pakai ah. Deodorant. Adakah mereka tidak perasan atau buat-buat tak perasan bahawa badan mereka busuk. Atau sengaja buat-buat tak perasan. Atau memang tahu lah bahawa mereka tu busuk.

Aku yang berada di sebelah sangatlah tidak tahan. Bukanlah nak kata aku wangi. Aku pun busuk jugak. Tapi pakailah deodorant sebab dah tahu busuk kan. Orang sebelah tak lah terseksa nak tahan nafas sebab bau badan aku.

Tak teringinkah mereka ni akan keadaan yang wangi? Tidakkah?
Aku bukan apa. Nak tegur karang merajuk pulak. Korang rasa patut tak aku tegur? Patut tak?

eh kenapa entri macam budak-budak? Lantak!

Wednesday, September 21, 2011

Orang kaya.

Seperti mana yang kita tahu. Duit sangat penting sekarang ni. Ibarat nyawa kita. Kalau tiada duit boleh mati dibuatnya. Orang kata duit adalah segala-galanya. Ada duit ada segalanya. Dengan duit memang senanglah hidup. Jadi kita pun berusahalah siang dan malam untuk mencari duit supaya menjadi orang yang kaya raya.

Apa ada dengan duit?

Dengan duit boleh beli rumah besar. Ada duit boleh beli kereta besar. Boleh beli bini besar. eh. Boleh beli bilik besar untuk bini. Dan sebagainya yang besar-besar lah. Macam-macam boleh.

Tapi tahukah kita berapa ramai orang yang hidup senang lenang dengan duit yang dia ada? Tenangkah hati mereka dengan duit mereka?

Sebenarnya tak semua orang dapat rasa ketenangan tu. Tak semua orang dapat rasa sesenang tu.

Ketenangan dan kesenangan yang sebenar bukan lah dalam wang ringgit. Bukan lah berapa banyak duit yang kita ada. Duit ada berjuta-juta pun boleh tentu boleh dapat ketenangan dan kesenangan hakiki.

Ketenangan yang sebenarnya hanya dalam agama. Bila kita ada usaha atas agama, kita akan dapat ketenangan. Walau kita tak banyak duit. Walau kita tak boleh beli rumah besar, kereta besar, dan sebagainya. Tetapi hati kita senang dan tenang.

Jadi orang kaya sebenarnya bila hati seseorang itu tenang dalam apa jua keadaan. Duit banyak dia tenang. Duit sedikit pun dia tenang.

Buat apa duit banyak-banyak tapi hati tidak tenang. Takut itu takut ini. Lebih baik duit sedikit, tiada apa yang perlu ditakutkan. Hati tenang, jiwa pun senang. Renung-renungkan.

p/s, sekadar berkongsi. tak best lah makan sorang kan.

Sunday, September 18, 2011

Pelajaran hari isnin

Assalamualaikum w.b.t

Hari ini hari isnin. Indahnya hari ini. Cuaca ala sepoi-sepoi bahasa. Awan putih berlangit biru. Memukau mata sesiapa yang memandangnya. Indahnya ciptaan tuhan. Hebatnya Ilahi.

Hari ini juga hari kuliah sebenarnya. Semua pelajar berlari kesana-sini menyiapkan diri untuk ke kelas. Sebagai pelajar yang cemerlang, aku juga berlari-lari setempat demi menunjukkan sifat semangat mahu ke kelas. Menyiapkan diri sehingga tanpa disedari datang awal 5 minit ke kelas.

Gila apa datang ke kelas awal 5 minit. Tidak menepati masa lah namanya. Selalunya tepat pukul 8 pagi baru sampai ke kelas. Baru dikatakan orang yang menepati masa. Sesuailah dengan kata-kata pujangga, cepat pun tidak, lambat pun tidak.

Seperti biasa apabila sampai di kelas terus mencari tempat di hadapan sekali. Nampak jelas semangat itu tertulis di wajah , "SAYA MAHU BELAJAR!". Lalu dengan segera membuka komputer supaya tidak perlu menunggu arahan daripada pensyarah untuk membukanya. Dan ini juga akan mempercepatkan proses pembelajaran. Sungguh baik anak siapalah ni.

Hampir lima minit menunggu pensyarah yang tidak kunjung tiba. Enam minit. Tujuh minit. Tidak juga tiba. Lalu aku tidak membuang masa. Membuka blog-blog berilmiah demi tidak memhabiskan masa dengan sia-sia. Orang kata masa itu emas. Tetapi sebenarnya masa itu lebih berharga dari itu bukan.

Sedar tidak sedar hampir setengah jam aku menunggu kehadiran pensyarah. Hampir masa itu juga rupanya aku sudah membuka blog. Lama juga rupanya. Sah. Memang tiada kelas hari ini. Bagus. Siapa suruh tak tanya pensyarah.

Dalam sedar tidak sedar, aku sudah pun menyiapkan entri untuk hari ini. Ni lah yang aku belajar dalam kelas hari ini.

Ok. Boleh balik dah.

Friday, September 16, 2011

Misteri bas ekseperes

Sudah lama tidak merasai kehangatan menaiki bas ekspress. Dahulu selalu juga dapat merasai saat itu. Namun, sejak membawa motorsikal ke politeknik, aku tidak lagi menaikinya.

Walau bagaimanapun, setelah menyambung lagi pelajaran ke UMP, aku dapat merasai kembali saat kehangatan tersebut. Memori lama bertaut kembali.

Baru-baru ini aku telah pulang ke kampung dengan menaiki bas. Sungguh seronok dapat menaiki bas ekspres. Rasa seperti berada di atas kayangan. Sungguh sepi dan aman.

Pada mulanya ada juga rasa macam atas kayangan. Tidak lama kemudian tiba-tiba bas penuh. Rasa sepi dan aman tadi telah bertukar menjadi kecoh dan huru-hara.

Mana tidaknya. Bas ekspres sepatutnya muat-muat sahaja tempat duduknya. Tetapi kali ini penuh pula. Ada yang terpaksa duduk di lantai termasuklah aku sekali. Malas nak berdiri kerana perjalanan agak jauh. Aku tidak tahu kenapa. Mungkin ada misteri di sebalik semua ini.

Namun begitu. Aku tidak berasa kecewa. Aku sampai juga ke tempat yang dituju. Kalau tidak sampai mahu juga aku marah. Jadi tidak mengapalah. Walaupun menaiki bas ini tidak sehangat menaiki bas dahulu, namun aku juga masih gembira. Aku berharap dapat menaiki bas ekspres lagi.

Tuesday, September 13, 2011

Kehidupan di kampus

Apa khabar rakan-rakan blogger semua? Aku harap semuanya sihat-sihat belaka hendaknya di samping keluarga tercinta. Bagaimana raya tahun ini? Seronok tak? Ini bukan surat kiriman tak rasmi tau. Ni intro untuk kali ni. Mantap kan?

Sudah hampir seminggu aku berada di Ump ni. Terasa sudah semakin dewasa bila berada di sini. Tengok sahaja cara penulisan aku sekarang sudah tahu aku sudah dewasa. Malas lah nak berlagak kan.

Bukan apa kawan-kawan, bila sahaja sambung belajar di sini aku telah menjadi muda kembali. Rakan-rakan sebilik aku semuanya muda-muda jelita. Umur mereka fresh lagi 19 dan 20 tahun. Semua akan memandang aku dengan tinggi. Sebab aku kan abaang. Jadi semua hal termasuk yang remeh temeh akan perlu mendapat kebenaran aku. Contohnya macam ni, (baca dalam nada adik menyoal abang)

" Abang, ampaian kain ni nak letak mana ni? Dalam ke luar bang? "

" Abang, saya tutup lampu ya bang? "

" Bang, saya tutup kipas ya bang? "

Korang fikir apa? Tu perbualan antara abang dan adik. Bukan laki bini tahu. Tapi nampak kan. Semua kena tanya aku.

Kadang-kadang nak basuh berak pun diorang tanya aku mahu guna tangan mana. Aku jawab saja guna kaki kanan. Dia pun marah dan kata, janganlah main-main, kaki saya kan luka, mana boleh guna kaki. Tangan je boleh. Oh. Nampak kurang matang buat lawak macam ni kan.

Takpe yang penting ada hiburan untuk entri ni. Jadi kesimpulannya aku gembira berada di sini. Aku gembira menjadi abang kepada mereka semua. Semoga aku menjadi ketua keluarga yang mithali.

Thursday, September 1, 2011

Jemput raya rumah!

Selamat hari raya semua.. !

Aku dah wish kan hari tu. Sengaja mahu wish lagi. Nampak sedikit ikhlas disini.

Masuk hari raya ketiga dah hari ni. Baru satu rumah kawan aku beraya. Rumah sedara mara ramai lah. Raya pertama dari pagi sampai malam beraya umah sedara sini sedara sana. Raya kedua dah tak larat dah. Berat betul punggung nak bergerak sana sini. Last-last duduk rumah tengok telibisyen.

Apehal lah ayat tunggang terbalik. Biar ke lantak.

Hari ahad ni aku akan mendaftarkan diri ke UMP. Tapi satu hapa pun tak buat lagi. Ni yang aku nak bagitahu ni. Sibuk sangat beraya kononnya. Borang-borang tak settle lagi. Lepas ni aku akan hidup di Kuantan. UMP tu singkatan bagi Universiti Malaysia Pahang. Kampus aku di Gambang.

Jadi sesiapa yang blogger di UMP tu boleh lah jumpa aku di sana. Kita kenal-kenal. Tambah kenalan kan.

Dan di kesempatan ni, aku nak ucap pada sesiapa yang mengenali diri ini, aku mohon ampun maaf zahir dan batin. Dan aku jemput datang rumah, mula hari ini sampai hari sabtu ni aku ada di rumah. Datang je bila-bila okay.