Saturday, July 16, 2011

Pameran pedang Rasulullah

Semalam hari Jumaat. Aku baru balik dari menjelajah ke Shah Alam. Pusing sana pusing sini. Jalan sana jalan sini. Aku nak pergi Masjid Shah Alam je semalam. Tapi dapat pakej melewati kilang-kilang di Shah Alam. Best bukan? Macam-macam tempat menarik yang aku lalu seperti kilang coklat, kilang megi, kilang gula, dan kilang nestle. Boleh kata memang penuh kilang di Shah Alam tu. Menarik sungguh Shah Alam.

Itu belum kira jalan dekat sana. Ada jalan P.Ramlee, jalan A.Ramlee, jalan Z.Ramlee dan pelbagai lagi jalan lagi. Itu contoh nama jalan saja. Nama betul dia aku tak ingat. Tapi memang banyak lah jalan dia. Dengan roundabout nya lagi. Macam-macam roundabout aku jumpa. Bentong mana jumpa benda-benda camni. Tu aku jakun tu.

Tapi yang paling best lah aku dapat pergi semalam ialah bila sampai perkarangan Masjid Shah Alam. Aku sampai sebelum solat Jumaat. Beruntung gila aku dapat berada di sana semalam.

Sampai sana ada Pameran Pedang Rasulullah. Mula-mula aku tengok banner dia pun aku dah terkinja-kinja nak tengok pameran. Aku ingat nak gerak terus je. Tapi aku masih ingat lagi aku ni lelaki, aku pun solat Jumaat dulu sebelum ke pameran. Lepas solat terus berlari ke sana.

Masuk saja boleh tengok semua replika pedang yang digunakan Rasullulah dan para sahabat R.A. Ada pedang yang digunakan oleh Rasulullah dari muda sehinggalah di setiap perang-perang memperjuangkan Islam. Ada satu pedang digunakan Saidina Ali tu paling besar. Nama pedang tu zulfiqar. Aku tengok pun dah tahu berat. Memang tak daya kita nak mengangkatnya. Dan banyak lagi pedang-pedang lain zaman sahabat dahulu. Aku ingat pameran replika pedang sahaja ada dalam tu. Rupanya macam-macam lagi ada. Mashaf quran, alatan-alatan sunnah Rasulullah, dan gambaran rumah Rasulullah.


Dan yang paling best sekali dan aku paling suka sekali ialah gambaran rumah Rasulullah. Memang macam betul. Dari ruang tamu, ruang solat, ruang memasak, bilik saidina Fatimah, sehinggalah bilik Rasulullah. Semua peralatan yang digunakan Rasulullah juga dipamerkan. Aku teruja betul duduk dalam rumah tu. Rasa macam dalam keadaan sebenar. Tak sanggup aku nak keluar semalam. Rumah Rasulullah kecil je. Tak macam zaman kita sekarang rumah sampai cecah langit. Tapi tu la penghulu segala nabi dan umat. Baginda nak tunjukkan contoh bahawa tak perlu rumah besar-besar ni. Rasulullah pentingkan agama.

Aku rasa bersyukur sangat dapat pergi ke pameran tu semalam. Bukan mudah dapat peluang macam ni. Orang Shah Alam kalau tak pergi memang rugi. So siapa yang duduk dekat dekat tu jangan lepaskan peluang ni.

Nak tahu lebih lanjut boleh pergi SINI, SINI, dan SINI.




p/s, kemain panjang entri kali ni. aku terlebih rajin.
p/s, syukur dapat sambung belajar di UMP. (nanti aku update)
p/s, aku mungkin tak update selama 40hari. mahu keluar di jalan Allah.
p/s, doakan aku kawan. tumpuan di bulan Ramadhan. tak boleh update sangat.

Thursday, July 14, 2011

Berkenan dengan sayur

Tadi aku nak makan nasi. Ada lauk ikan goreng. Ada sambal telur. Ada ikan masak merah. Ada telur goreng. Dan ada sayur. Amboi banyaknya lauk. Macam-macam ado. Biasalah rumah mak bapak. Tak macam bujang dulu. Nasi dengan kicap je. Syukur tau.

Tapi dalam banyak-banyak lauk aku ambil satu lauk je. Iaitu sayur. (kembang hidung). Ya lah mana tak kembang peberet aku sekarang sayur. Dulu punya tak suka. Sekarang kemain suka siap berazam nak buat vege fans club dekat facebook. Okay cukup pedaah.

Dalam pada kembang hidung tu aku kaut nasi. Nasi aku letak dalam pinggan telur. Pesen malas nak ambil pinggan baru. Sambil jimat sabun cuci pinggan. Sekarang lauk dah ada dua. Telur dan sayur. Aku teruskan makan. Tiba-tiba teruskan makan. Bila mula makan entah.

Okay. Ini bukan cerita pasal telur dari entah mana datang tau. Ni telur dijamin selamat sebab baru goreng. Tengahari tadi takde lagi telur ni. Ni malam punya la ni.

Aku pun makan dengan ingat bismilllah. Tengah-tengah makan tu tiba-tiba sayur habis pula. Aku tak cuak. Aku rilek je sebab atas meja ada lagi sayur. Aku tambah lagi sayur. Hadomak ini pun nak bagitahu ke. Kesal.

Tiba-tiba perut lapar jadi kenyang. Dan aku pun gembira.

Ah sudah. Serius aku hilang kawalan. Im lost. Aku nak cerita apa sebenarnya?

Oh. Sebenarnya aku nak cerita aku suka sayur je. Hampir ke lain pula lepas nya. Okay disebabkan suka sayur, aku adalah menanam sayur sikit di belakang rumah aku. Ada bayam, sawi, bendi, petola, peria, cili, betik, terung, dan labu air. Aku nak tunjuk gambar. Tapi takde camera dslr nikon3100 pula. So tak dapatlah tunjuk.

Itu saja untuk kali. Harap anda terhibur dengan cerita saya. Eh apahal? Siol lah. Puii. Jangan nak terhibur sangat lah kan.

'I loveee to plant'

Wednesday, July 13, 2011

Bentong comel

Bentong. Bandar yang indah. Penuh dengan tumbuhan kehijauan. Siapa tak kenal Bentong? Memang hulu. Bukan Bentong hulu. Orang yang tak kenal Bentong tu hulu. Berbulu je siapa cakap Bentong hulu. Tapi memang hulu pun. Lalu berbulu dengan diri sendiri.

Eeee gatal hidung cakap lu lu lu ni.

Okay hari ni nak cerita pasal Bentong. Orang-orang Bentong ni comel. Semuanya wajah comel-comel. Tak caya tengok aku. Comel tak? Siapa cakap tak comel aku sumpah dia tak comel jugak. Sumpahan aku ada sengggat oh. Takut tak takut tak? Tau pun takut. Oleh itu baik cakap aku comel.

Bukan tu saja. Orang bentong punya loghat juga comel. Ramai yang tidak perasan sebenarnya Bentong ada loghat. Orang Bentong pun kadang-kadang tak tahu. Orang Bentong pun tak tahu? Apa benda ni? ptuihh. Okay bagi yang tak tahu tu. Contoh dia macam,

" Ko ni nape tak kerja hah Samad? " (mengapa engkau tidak kerja oh Samad)

" Aku malaih lah. penait! " ( aku berasa malas. penat)

" Malaih malaih. Cemane nak jadi jutawan kalo engko asik ski malaih-malaih hah sengei." (malas malas. bagaimana mahu menjadi jutawan jika engkau asyik skill malas-malas oh sengal)

Perasan tak ada beberapa perkataan yang menujukkan loghat Bentong? Perasan. Baguslah. Kalau tak perasan baca balik sampai perasan. Ada banyak lagi perkataan lain seperti pedo'oh, habat, dan banyak lagi yang diguna di Bentong. Tapi sini aku bagi contoh sikit je. Comey kan? Comey kan? Aku tau dah. Aku memang comel. Thanks.

Anda nak comel jugak? Datanglah Bentong. Jom sama-sama comelkan diri di Bentong. Kita jumpa di sana di sana di sana..

Monday, July 11, 2011

Kisah misteri

Malam tadi merupakan malam yang cukup misteri buat aku. Malam tadi aku potong buah. Nak tau buah apa? Buah oren. Aku ambil oren di dalam peti. Aku ambil pisau. Aku letakkan di atas papan pemotong. Berjalan ke dapur dengan penuh hati-hati. Okay tak payah nak suspen sangat lah. Nak potong oren je pun adoi.

Makanya pun aku ambil pisau dan potong di kepala oren. Mak aku tanya, " Eh nak buat apa tu?" " Nak buang kepala dia." jawab aku. " Tak payah. Potong je terus camni." (sambil mak menunjukkan badan oren)

Maka aku potong terus badan dia. Untuk kali pertama. Tak lepas. Ambil batu pengasah dan asah pisau. Potong lagi. Kali kedua juga tak lepas. Aku ambil batu asah dan asah lagi. Juga tak lepas. Untuk kali ketiga aku asah pisau, juga menunjukkan keputusan yang menghampakan. Tak lepas juga.

Aku mula cuak. Apa kena dengan pisau ni. Tiga kali asah pun tak lepas hendak memotong oren. Aku runsing. Tanpa buang masa lagi. Aku tukar pisau. Pendek sikit dari pisau tadi. Sekali aku potong,

" Hallamak hai. Bapa ke senangnya nak potong."

Buah oren berjaya dipotong. Aku makan bersama emak dan adik-adik. Sungguh manis oren itu. Kami semua bergembira. Bak kata pepatah saya 'Kerana oren sebiji, gembira semua satu keluarga'.

Tapi jauh di sudut hati, ramai yang tidak tahu. Aku masih lagi tertanya-tanya, apakah yang terjadi pada pisau tadi? Adakah mempunyai misteri di sebalik pisau yang tidak boleh memotong oren?

Sehingga kini masih lagi tinggal tanda tanya.
Inilah dikatakan misteri...

' ee tolong la jangan kasi orang buat takut boleh tak? ' - hantu karak.

Entri berangin!

Awalnya bangun hari ini. Seindah suria di hening pagi. Indahnya. Nyamannya. Semerbak mawar yang mekar. Tiba-tiba, "pruutt". Ah terkentut pula. Rosak pagi yang indah. Okay kelakar tak intro dengan kentut? Kelakar tak? Tak payah jawab. Aku tau kelakar. Thanks.

Hari ni aku nak cerita pasal angin. Bukan angin kentut jangan risau. Tapi angin dalam badan. Hari ni korang tahu lah hari ahad kan. Jadinya sampai zuhur badan aku masih berangin. Disebabkan hari ahad badan aku masih berangin. Ada kaitan ke ni? Ada kaitan? Tak payah jawab. Aku tau takde. Bagos.

Aku puasa rupanya hari ni. Bukanlah nak kepoh kata aku puasa. Tapi nak bagitau tu lah badan ada angin. Nak kata dah kentut dah sudah dah. Apa lagi tak cukup ni? Apa yang tak cukup hah? Tak payah jawab. Aku tau mestilah air tak cukup. Patutlah berangin.

Tadi aku pergi kenduri satu. Ada jumpa sorang awek. Dia pandang aku. Aku pandang dia. Dia jeling aku. Aku jeling dia. Korang tau tak siapa? Tau tak? Tak payah jawab. Aku tau korang tak tau. Agak dah.

Berangin tak entri ni? Berangin tak? Tak payah jawab. Aku tau berangin. Hanginn!

Padanlah dengan mukanya pun adoi.

Saturday, July 9, 2011

Minibike di Sungai Marong

Fenomena di Taman Sungai Marong sekarang ialah minibike. Budak-budak sini panggil 'motor kecik'. Ada lah satu geng belia menjadikan minibike sebagai hobi mereka. Memang menjadi kegilaan budak-budak yang tengok sampai Paan nak beli jugak.

" Mak, berapa harga motor kecik yang sebelah kedai CMK tu? Adik nak beli la mak." (kedai CMK salah sebuah kedai mamak terkemuka di Bentong, sebelahnya ialah kedai Asia Motor)

" Boleh. Nak beli kumpullah duit." kata mak aku.

" Sehari awak kumpul berapa ringgit dik?" tanya aku.

" Rm4" dia jawab.

" Amboi banyak betul. Belanja sekolah baru rm2. Simpan camne rm4 pulak?"

" Hehehe. Takdelah. Rm0.50 je lah."

Ceh, sempat lagi main-main.

Dari yang budak-budak sampailah bapak budak jadi penonton motor kecik ni. Apa lah yang menariknya pun aku tak tahu. Motor (ex5) besar, luas, dan selesa yang aku ada ni pun aku dah boring bawa. Ni pula motor yang sempit tu.

Memang sempit tempat duduk dia. Kalau duduk mesti kaki akan terkangkang. Lebih kurang kau mencangkung lah atas motor. Tapi cara bawa dia mudah je. Start dia macam mesin rumput tu. Lepas tu duduk dan pulas je throttle takde gear bagai. Hallamak senang gila. Tak mencabar langsung.

Ada suatu hari aku baru balik dari surau. Aku ternampak lah diorang ni main motor kecik ni. Ternampak ok? Ter. Bukan aku nak tengok sangat pun. Bukan best pun nak tengok diorang pengg sana pengg sini.

Sekali aku tengok diorang. Peh. Diorang cilok sana. Cilok sini. Pastu main corner pulak. Corner baring. Corner 96. Laju pun laju jugak. Boleh tahan la lajunya. Jangan cakaplah. Siapa kena langgar mahu masuk ICU. Dah tak boleh makan chewing gum seminggu. Yelah wad hospital mana bekal chewing gum pulak dalam hospital kan.

Jadi bila aku tengok diorang main macam best pulak. Yang main semuanya dah besar-besar boleh kahwin dah. Sesuai la dengan umur aku ni kalau nak main jugak.

Karang nak tanya mak aku lah,
" Mak, berapa ringgit harga motor kecik dekat Asia Motor tu mak? "


Ni yang Paan nak. Paan minat yang macam motorcross sikit.

Friday, July 8, 2011

Sebut lah betul-betul

Aku ada seorang adik yang berumur 9 tahun. Kiranya dialah adik yang paling bongsu sekali dalam adik-beradik. Amboi sudah lah bongsu, paling pula. Okay adik bongsu sudah.

Nama dia Farhan. Dan orang panggil Paan. Aku dengan Paan boleh kata rapat juga. Selalu bertelagah sebab hal yang remeh. Nampak macam tak matang bukan? Tak. Sebenarnya aku mahu manja-manja dengan Paan. Walaupun bertelagah, kita tetap rapat bak kata pepatah 'air dicincang takkan putusnya pun'.

Kami memang kalau ada salah cakap sikit mesti kena kutuk. Contoh kalau dia cakap, " Adik nak makan lah mishmalow adik beli tadi." " Hah. Mishmalow? Apa? Mishmalow? Orang sepatutnya marshmallow." Aku akan gelak kaw kaw di depan muka dia. Terasa sangat puas bila tengok muka dia bengang.

Kalau aku yang salah pula dia tak lepaskan peluang. Ada sekali aku cakap, " Adik awak nak basikal apa hari tu? Pisi ke?" Dia akan cakap, " Ada pulak pisi, orang fixie." Dan dia pula gelak kaw kaw. Tak sopan betul. Budak sekarang ni berani betul. Kalau aku dulu mesti dah kena penerajang dengan bapak aku duk gelak-gelak.

Tapi itu aku tak kisah sangat. Yang aku kisah seorang kawan aku ni. Masa aku tengah sibuk usha blog about aku ni dia menyampuk.

" Ko ni tak abis-abis dengan blog ebot aku."

Ebot aku? Bila ada orang salah sebut blog orang lain depan aku takpe. Ini blog aku. Depan aku lagi. Aku yang dengar. Peh. Hampa. Elok-elok aku letak nama cantik tiba-tiba jadi buruk.

" About! About! " Bukan ebot la, sipot!!

Tuesday, July 5, 2011

Bermonolog dengan hati

Bangun-bangun hari ni sudah buat perangai perut ni. Lapar betul kau ni perut hari ni. Tengok kat dapur ada makanan tak.

Hah ada telur goreng. Tau-tau je aku tengah lapar ni. Siapakah gerangan yang baik hati goreng telur ni. Ambil bau dulu. Pehh bau semacam. Tahun bila punya telur goreng ni. Takpe letak sos cili thai sikit. Kasi penambah rasa. Baru ada umphh.

Sedapnya telur goreng dimakan bersama roti gardenia dan dibubuh sos cili thai. Makan sampai menjilat kuku. Peh kotor. Jilat jari sudah.

Kenyang sudah perutku yang berperangai perut ni. Minum pula sirap. Peh pagi-pagi kena sirap memang lain macam. Sedap sampai ke dahi.

Tiba-tiba, alamak, sakit perut pulak. Berlari-lari manja aku ke tandas. Melepaskan diri selepas mungkin. Peh ayat pening. Takpe yang penting lega.

Tapi.

Yang tak tahan tu. " Pehhh, bau telor!! "

Terus jerit, tak jadi dah monolog. Kecewa.


ps, asal dua tiga hari ni cerita eak eak je ni.
ps2, eh eak eak tau tak bende?

Sunday, July 3, 2011

Misi Ablong Ranger

Hari ni hari ahad. Hari yang membahagiakan. Ramai manusia meletakkan hari ahad bahagia kerana ini merupakan hari untuk berehat. Kata kawan aku yang kerja di kilang yang baru dapat tukar shift, bangla pun tahu cuti pada hari ahad. Dulu masa dia kerja hari ahad tak cakap pula.

Tapi hari ahad aku kali ini tidak lah sebahagia mana. Bangun-bangun pagi sahaja sudah sakit perut. Berlari-lari manja aku ke tandas untuk membuang air besar. Tengok line clear tiada orang aku pun masuk ke tandas. Jadah apa nak tengok line pulak. Masuk jelah tandas dengan segala hormat.

Lalu aku pun mulakan operasi buang dan bersih dengan segera. Pergerakan aku seperti diperhatikan. Aku toleh ke pintu. Berkunci. Selamat. Aku teruskan operasi dengan tenang.

...

" Nama aku Kasang. Aku suka mengembara. Akulah ablong ranger. "

Ablong ranger mula mengembara seorang diri. Dia ternampak sebuah bukit. Dan ada gua di bukit itu. Ablong ranger masuk ke dalam gua. Tak sangka ada air kekuningan di dalam gua.

Tiba-tiba pintu gua tertutup. Ada burger gergasi yang menutup pintu gua. Ablong cuba lompat melalui celah burger gergasi. Tak berjaya. Ablong lompat lagi. Tiba-tiba burger gergasi bangun. Burger gergasi menyimbah air kepada ablong ranger. Tenggelamlah ablong ranger ke dasar gua. Tamatlah riwayat ablong ranger di hidupan darat.

...

Tengah sedap-sedap aku membuang. Aku rasa ada benda mencucuk punggungku. Aku cepatkan proses membuang dan membersih. Aku bangun dan tengok lubang jamban.

" Cilakak, cemane boleh ada katak pisang pulak dalam mangkuk ni. "

Bedebusshhh!!!

Padan muka kau katak tenggelam dalam mangkuk jamban. Sesuka hati skodeng aku tengah berak!

Saturday, July 2, 2011

Harapkan siput yang tak boleh harap

Malam ni sangat bosan. Pernah tak korang rasa bosan macam ni? Ah manalah korang tahu rasa bosan macam mana. Aku sorang je tahu.

Aku selalu berazam nak baca blog orang banyak-banyak sebab bosan ni. Tapi bila internet lembap macam slow gila nak mati, terus tak nak baca banyak-banyak. Pasal nak bukak 1 blog macam seratus blog. Tu ibarat lah. Potong selera betul internet level siput.

Lalu aku bukak lah benda-benda lain yang ada harapan untuk berinternet. Buka twitter. Berjaya tweet dua tiga ayat. Lalu internet buat hal semula. Hajat nak penuhkan timeline follower tak berjaya. Hampa.

Okaylah bosan sangat. Malam ni perlu pergi kolam air panas. Bentong ada kolam air panas. Boleh panaskan badan yang panas. Siapa nak ikut? Tak payah.



ps, aku ada twitter, ada 1 following lagi, tp sorang follower pun takde. peh loser gila.