Monday, May 30, 2011

konon

cis.

tiada apa yang berlaku luar biasa.

penat aku buat publisiti entri lepas. tak ada pun yang telefon-telefon ke tanya mana aku pergi.

sajee wat gempakkk.

perasan betul aku.

Wednesday, May 25, 2011

Semoga berjumpa lagi

Entri ni mungkin entri terakhir aku sebelum aku mengakhiri karier aku sebagai seorang blogger. Karier la sangat kan. Ya. Walaupun tak sempat nak tebus rm10juta nuffnang. Tapi apa daya. Aku akan pergi ke satu tempat yang jauh.

Tetapi sebelum tu nak beritahu satu rahsia. Ingat tak aku pernah tanya dekat formspring bahawa aku kerap tertidur walau apa pun terjadi? Jadi aku telah bertemu dengan cara untuk mengatasinya.

Baru-baru ini aku bertemu dengan seorang kawan di satu rahsia. Lalu sebelum tidur dia telah menawarkan aku minum madu. Mula-mula seram juga. Rupa-rupanya madu sangat sedap sehingga aku tidak jemu-jemu memakannya.

Apa yang paling terpenting sekali ialah. Amboi sudah paling, terpenting pula. Nampak sangat mustahak. Okay paling penting ialah bila bangun pagi sahaja badan aku menjadi cerdas. Mudah untuk bangun pagi. Dan tidak lagi rasa mengantuk-mengantuk. Ternyata madu baik untuk kesihatan kita.

Jadi apa tunggu lagi? Beli lah madu asli. Murah saja. Kadang-kadang rm25 sahaja sebotol. Beli jangan tak beli. Sudah beli jangan lupa makan pula. Kalau tak makan serupa kamu tak beli. Oh oh sempat lagi promote.

Baiklah ini sahaja untuk kali yang akhir ini.

Aku mohon maaf atas segala kesalahan aku selama ini dari mula-mula aku menulis hingga sekarang. Aku mohon maaf terhadap kamu semua. Siapa-siapa yang pernah terasa hati dengan bahasa, percakapan, pertuturan aku, aku harap kamu maafkan aku.

Nais tu no yu ol.

Semoga kita berjumpa lagi.
Assalamualaikum w.b.t.

Friday, May 20, 2011

Entri leleh-leleh

Aku rasa sekarang ini musim berhenti kerja. Tiga orang saudara terdekat aku yang melafazkan kata berhenti kepada bos mereka. Memang musim lah cakap lu.

Aku rasa siapa yang setia baca blog aku mesti tahu perjalanan hidup aku. Baru-baru ini agak kelam-kabut sedikit. Aku nak ucapkan terima kasih pada semua yang masih setia dengan blog about aku (kesat air mata).

Dua tiga hari ini aku berikan diri aku ruang untuk berehat. Cuba mendekatkan diri pada Ilahi. Bila aku semakin cuba melakukannya, semakin lemah aku rasakan. Terasa diri ini sangat kerdil. Tidak berdaya melakukan apa sahaja.

Aku letakkan diri ini di atas satu landasan. Dan aku biarkan ia bergerak sendiri. Biar ia membawa aku, kemana sahaja aku patut pergi. Ke lembah nil atau ke sungai tigris. Tidak pula aku mempeduli. Alamak. Terlebih sudah aku bermadah berseni.

Sebenarnya baru-baru ini aku berasa sedikit terharu mengenai satu perkara. Sepertimana yang kita semua tahu, aku tiada di Bentong selama dua minggu. Aku rasakan tempoh ini sangatlah singkat.

Dan aku pulang ke Bentong untuk mulakan kembali kehidupan seperti dulu.

Suatu hari aku ke pasar untuk membeli sedikit makanan pemanis mulut. Jumpa dengan taukeh kurma, aku disapa,

'Eh, bila balik?'
' Balik dari mana?' Aku buat-buat tanya.
' Kata pergi Rawang? Bila balik sini?'
' Oh, baru dua hari lepas. Macam mana tahu ni?'
' Adalah.'

Satu lagi peristiwa dalam surau. Baru nak mula solat. Datang seorang pakcik berdiri sebelah aku. Terus aku bersalam. Lalu aku ditanya lagi soalan sama,

' Aik, bila balik Bentong?'
' Baru je semalam.'
' 0o.'

Dan beberapa lagi orang bertanya seperti, 'eh cuti ke?', atau 'cuti bape lame?', dan 'kau ke yg keje kat rawang tu?'.

Bila aku kaji-kaji balik. Aku rasa tempoh aku selama dua minggu di Rawang memang cukup pendek. Tetapi bila pulang semula ke Bentong, ramai yang bertanya tentang kepulangan aku. Dan yang peliknya orang-orang yang bertanya pula bukanlah orang yang rapat dengan aku.

Itulah. Seketika aku tersedar. Rupanya ramai orang yang menyayangi aku. Ramai yang ambil berat pasal aku. Cuma aku yang tidak sedar. Aku saja yang tidak perasan. (tadah air mata pakai baldi) .

Terasa sungguh terharu sekali.

Dan aku yakin,
Kamu semua pasti begitu juga.

Sunday, May 15, 2011

Ali dan Raju

Kucing itu Ali.
Tikus itu Raju.

Ali hidup mewah. Ali hidup dalam istana. Setiap hari Ali diberi makan makanan sedap. Sisa makanan memang Ali tak pandang.

Raju hidup sederhana. Raju hidup di tepi lorong-lorong gelap. Makan pakai Raju tidak menentu. Raju tidak kisah. Apa yang ada Raju boleh makan.

Ali seorang yang paling kuat di kalangannya. Nampak sahaja Ali, penduduk istana kecut perut. Ali bagai abang-abang disana. Hero nombor satu antara kucing.

Raju lemah. Dalam banyak-banyak tikus, Raju lah paling lembik. Selalu dibuli. Disuruh itu disuruh ini. Raju ikut sahaja. Dia tidak mampu melawan.

Satu hari Ali duduk depan istana. Ali terserempak dengan Raju. Raju lalu depan Ali.

Tapi Ali tak buat apa. Ali tengok sahaja Raju. Ali jadi tak kuat. Raju jadi slumber. Ali tak tangkap Raju. Kenapa Ali tak tangkap Raju. Sebab Raju besar sangat. Besar Raju lebih kurang besar Ali. Sebab tu Ali takut dengan Raju.

Ali jadi manja.
Raju makin selamba.

Tamat kisah Ali dan Raju.

Apa yang kita fikir akan,
sama macam ni.

Suatu hari kita nampak lori tangki bawa laju. Dalam hati akan kata, lajunya lori ni. Mesti company dia kaya. Beli lori canggih. Enjin turbo macam ferrari. Tetapi hakikatnya, lori tangki tu tiada isi. Company tak mampu nak beli minyak petrol. Sebab tu bawa kemain laju lagi.

Jadi apa patut kita kata?

Jangan menilai dari luaran sahaja. Dalaman kita tak tahu. Dont judge a book by its kulit.

Saturday, May 14, 2011

Siapakah aku?

Jadilah dri sendiri.
Semoga tidak binasa diri.
Rosak hati rosak diri.
Bila kenginan tidak penuhi.
Kerana keadaan yang melingkari.

Kamu masih ingat lagi beberapa entri lepas mengenai kerja aku?
Okay kalau ingat baguslah.

Setelah ditimbang. Difikir. Dimasak. Akhirnya hari ini aku bertemu jawapan. Cukup seminggu aku hidup penuh dengan kerunsingan. Setiap hari aku minta pada tuhan agar ditunjukkan aku jalan yang betul.

Seminggu lalu, aku selalu tertanya-tanya apakah benar apa yang telah aku lakukan. Dulu mereka kata hanya waktu Asar. Kini waktu Maghrib dan Isyak pula. Semalam aku telah bertemu jawapan.

" Saya tak mahu paksa awak. Awak juga tak paksa saya. Tapi kita mesti sama-sama faham la."

Aku mengambil keputusan. Aku tidak mampu lagi untuk meneruskan kerja aku di sana. Aku perlu ambil keputusan ini. Dulu aku telah korbankan waktu Asar untuk tidak berjemaah di surau. Hanya bersolat di bawah tangga. Tapi baru-baru ini mereka minta untuk OT. Jadi waktu Maghrib dan Isyak juga perlu dikorbankan.

Aku tidak tahan. Waktu Asar sahaja sudah cukup merunsingkan aku. Apatah lagi jika Maghrib dan Isyak juga sama. Pasti hidup aku bukan lagi menjadi hidup aku. Aku terpaksa tolak permintaan mereka. Aku kata, aku tak dapat untuk buat OT sebab terlalu mengganggu waktu solat aku.

Lalu mereka kata,

" I respect u. But kalau macam ni susah la. This is about your performance. Kalau terus macam ni I susah nak confirmkan U. I tak dapat schedule kan I punya plan dengan your time."

Jadi keputusan aku. Aku terpaksa undur diri. Aku malu. Malu kerana baru sahaja bekerja dan perlu berhenti. Tapi aku tak mahu kerana malu ini buatkan hidup aku dirampas. Aku mahu jadi diri sendiri. Aku tidak oleh kerana polisi syarikat, aku terpaksa korbankan diri aku.

Memang boleh macam tu. Tapi apa gunanya buat kerana terpaksa?
Bukan itu lebih menganggu? Kerja dan juga hidup.
Kerja tak fokus. Hidup juga tidak tenteram.

Aku ialah Aku.

Tuesday, May 10, 2011

Kelakuan aneh.

Siapa disini pernah bekerja? Terutama kerja pejabat. Tidak kisahlah kerja apa janji berpunch card. Pernah?

Baik. Pasti kamu tahu perasaan menunggu waktu pulang kerja kan, lebih-lebih lagi bila tinggal 5minit untuk punch out.

Rasa 5minit itu bagaikan 5tahun menunggu.

Jadi bila hampir 5minit segala persiapan akan buat cepat-cepat. Off pc, susun meja, susun kerusi, dan berdebar-debar tunggu waktu pulang. Tetapi masih berbaki 3minit. Rasa putaran dunia ini terlalu lambat bukan. Ini semua kelakuan semulajadi. Kalau tak percaya boleh tanya pekerja-pekerja pejabat sendiri. Ya tak Faryn?

Semalam aku mengalami kejadian yang lebih kurang. Tengok jam ada lagi 15 minit mahu pulang. Bila last-last ni buat-buat macam ada kerja banyak. Padahal buka tutup buka tutup my computer sahaja. Sedar-sedar tinggal 5minit sahaja mahu pukul 5.30. Menggelupur aku tutup pc. Tutup suis dan susun-susun sikit peralatan atas meja biar tampak hensem.

Siap-siap kemas semua aku tengok bos tengah bergayut. Aku capai beg tanda mahu pulang on-time. Dalam hati sudah meronta-ronta ingin berlari pulang. Tetapi gayutan bos buatkan hasrat tergantung. Ah tak sabar.

" Rebecca, saya balik dulu! "

" Eh, kenapa? Mahu pergi mana? "

" Mahu balik lah."

" Baru pukul 5.30 ma. U talak tau ka kita pukul 6 baru balik ini hari? Jumaat saja 5.30 wo. Haiya jangan takutkan saya maa. "

Aiseh.

Macam mana boleh terlupa ni.

Perlahan-lahan duduk balik atas kerusi. Tekan button on dekat pc. Tekan keyboard dalam-dalam sambil pasang lagu 'bengang by akimAF'.

Saturday, May 7, 2011

Ustat pun diam

Sejak aku bekerja di Rawang ini penat betul rasa. Bila time tidur letak kepala dekat bantal terus tidur. Tak sempat nak berangan-angan dulu. Kadang-kadang belum letak kepala atas bantal sudah tertidur. Betul. Tertidur sambil duduk. Penat sangat gamaknya.

Kerja baru ini agak mencabar sikit. Bukan sebab amoi-amoi, awek-awek, dan makcik-makcik seksi sahaja. Tetapi ada sebab yang lebih mencabar lagi dari lihat skirt labuh mereka. Ya. Labuh sampai peha. Sebab yang lebih mencabar ialah mahu keluar bersolat.
Memandangkan tiada tempat solat maka aku terpaksa pohon untuk keluar. Siap dengan isi form semua baru boleh keluar. Sampai satu masa HR pun panggil.

" Awak tak boleh macam ini setiap hari. Polisi syarikat memang tak kasi sesiapa keluar waktu kerja. Tengok orang Melayu sebelum ni diorang semua tak keluar waktu kerja kecuali waktu rehat sahaja."

Aku sudah rasa ini satu bebanan buat aku. Sudahlah surau tiada. Hendak keluar pun susah. Setelah dikaji-kaji baru aku tahu kebanyakan orang Melayu disini bersolat di bawah tangga. Tempat yang terpencil lagi tersingkir. Memang MEREKA tak jaga kebajikan kita. Tapi apakan daya. Buat masa ini aku masih lagi bertahan. Perkara ini terjadi sebab kita sendiri. Mereka akan pandang keseluruhan. Dan itu menjadi contoh gambaran buat mereka. Mereka akan kata, kenapa yang lain boleh tapi awak tak boleh.

Satu lagi kisah. Ada sorang akak yang mempunyai seorang anak berumur 6 tahun yang advance sedikit. Anaknya baru sahaja belajar mengenai aurat wanita. Anak dia tanya soalan yang ustaz sendiri pun ternganga mahu jawap. Anak dia tanya,

" Mak, ustazah kita cakap, orang Islam kena pakai tudung. Tapi kita tengok akak tu tak pakai tudung. Dia bukan Islam ke? Tapi dia kata dia Islam. Kenapa dia tak pakai tudung? "

Nampak tak?
Macam mana mahu jawab untuk kanak-kanak yang berumur 6 tahun yang masih tak kenal dosa dan pahala. Mereka tahu hanya, kalau berdosa masuk neraka. Jadi siapa tak pakai tudung dia berdosa. Siapa berdosa dia masuk neraka.

Okay. Siapa boleh jawab?

Wednesday, May 4, 2011

Cabutan sangat bertuah!

Tidak sempat mahu berbakti pada kilang. Aku sudah bertukar ke tempat kerja baru di Rawang. Yang sempat hanyalah menabur emas di mangkuk kilang. Tidak lah aku terasa begitu bangga.

Rasa sedih pun ada. Bukan sebab apa. Tapi sebab kilang aku sangat pemurah hati. Aku ingat lagi masa aku kerja dulu. Dibaginya rehat sampai 5 hari.Mesin berhenti jadi group aku pun tiada kerja. Jadi lepak-lepak sahaja menjadi kerja. Mana tak sedih kan?

Lupa seketika soal kerja lama.

Ada satu kisah lain. Suatu ketika kilang aku ada buat training untuk mengisi masa lapang. Mengada-ngada betul hendak buat training. Jadi group aku dan satu lagi group berkumpul untuk dengar.

Tengah-tengah bagi training, tiba-tiba aku dapat satu panggilan,

Haji: Assalamualaikum w.b.t

Aku: Waalaikumsalam w.b.t

Haji: Nama saya Haji Ibrahim. Saya dari Celcom Centre.

Aku: Hmmm (tenang)

Haji: Saya ingin bertanya. Betul tidak no telefon encik 0148******?

Aku: Hmmm (mula mengesyaki sesuatu)

Haji: Tahniah encik! Nombor encik baru memenangi cabutan bertuah dari Celcom!

Aku: Hmmm? (terkejut)

Haji: Benar. Encik baru memenangi wang bernilai rm10000! Boleh saya dapatkan nombor akaun encik? Encik ada nombor akaun?

Aku: Hmmm. Takde. (faham)

Haji: Boleh tanya sesiapa yang ada. Kawan atau sesiapa?

Aku: Hmm. Okay. Nantilah. Saya sedang meeting sekarang.

Haji: Okay. Tut tut tut (panggilan dimatikan)

Amboiiii.

Pandai betul mamat indon ni. Berlakon jadi orang Celcom. Tetapi tak sedar suara sudah kantoi. Sah-sah suara penyangak terhormat. Pandai sangat lah tu nak cekau duit dalam akaun orang.

Nasib baiklah aku sibuk masa tu. Malas nak layan sangat. Kalau tak mesti aku dah ikut nasihat kawan aku,

" Eh takpelah haji. Duit yang saya ada ni pun berlebih-lebih. Tak habis-habis lagi ni. Saya taknak lah hadiah cabutan. Haji simpan aja buat kenangan."

Ha. Baru dia terasa kan?

Sunday, May 1, 2011

+susuegoodday's 1ST CONTEST!

Salam...

They are so sweet!
susuegoodday

Sudah lama rasanya tak join contest-contest ni. Kali ini tengok ada hadiah menarik. Jadi aku pun try untuk contest. Mana tahu dapat jam mahal-mahal. Sudah lah aku tiada jam. Kalau ada jam pasti nampak lebih hensem dan anggun.

Baru-baru ini bercuti bersama adik-adik di Cherating. Tak lepaskan peluang untuk bergambar. Teringat dengan contest ini, jadi terus buat aksi. Susah payah tulis atas pasir tau. Ini yang terbaik aku dapat lakukan!




I LOVE HIM.

HIM with the name of Farhan. My boy and my 'budak kecik'.


Yang terbaik...Okay...Wish me luck okay!
Wassalam..