Friday, December 3, 2010

Cerita sang perokok

Ada seorang lelaki tinggal di sebuah rumah bersama ibubapanya. Nama lelaki tersebut ialah Kumar. Kumar suka menghisap rokok. Tetapi dia tidak pernah hisap rokok di dalam rumahnya sendiri kerana tiada seorang pun ahli di dalam rumahnya tidak hisap rokok.

Suatu hari. Selepas makan tengahari pada pukul 4.00 petang. Kumar berjalan ke depan rumah. Kumar membuka kotak rokok. Dia mengambil sebatang rokok dan terus menghisapnya dengan selamba. Kumar tidak ingat dia berada di dalam rumah. Ayahnya terbau rokok lalu memandang Kumar dengan pandangan tajam.

Kumar terasa seperti bersalah. Lalu pergi berjalan ke dapur untuk mencari tempat lain. Di dapur dia terserempak pula dengan nenek dan ibunya. Mereka juga memandang Kumar dengan pandangan menjijikkan. Kumar masuk ke bilik dan menghisap di dalam bilik sampai habis.

Pada petang itu. Kumar duduk di luar rumah bersama ibubapa dan neneknya. Seorang lelaki lalu di hadapan mereka sambil menyeret kaki. ' sreett.. sreett.. '

Kumar memarahi lelaki itu.

" WOI BOLEH JALAN DIAM SIKIT TAK? "

" BETUL LA. JALAN DIAM SIKIT JANGAN BISING-BISING. " Kata bapa Kumar.

" HA PADAN MUKA KAU." kata Kumar.

Lalu ayah Kumar berkata kepada Kumar.

" AH KAU PUN SAMA KUMAR. BAU BUSUK. PERGI KAU DARI SINI. "

" YE LAH KUMAR. SEMUA ORANG TAK SUKA KAU. " Tambah nenek Kumar.

Mak Kumar juga begitu.

" ITULAH KAU KUMAR. ORANG TIDAK SUKA KAU HISAP ROKOK."

Kumar berasa sangat sedih. Dia baru marah seorang lelaki. Tetapi sebaliknya dia yang bersalah dan dimarahi oleh tiga orang. Lalu dia pergi meninggalkan ibubapa dan neneknya. Dia duduk didalam bilik berseorang selama beberapa hari. Sejak dari itu Kumar tidak mahu menghisap rokok lagi.

Kumar tidak mahu melukakan hati ibubapa dan neneknya. Dalam kata lain, Kumar tidak mahu 'break their heart'.