Tuesday, August 31, 2010

Secebis rasa sekadar luahan

Sungguh bosan terasa hati ini. Sungguh sunyi terasa hati ini. Umpama seekor kera yang tiada playstation.

Sejak pertemuan dahulu sehingga kini. Aku masih terbayang wajahmu di depanku. Senyum tawamu menjadi penawar aku dikala duka. Kata-katamu menjadi bahan api. Membakar semangat dalam diriku.

Kini kau sudah tiada. Rindu semakin menjadi-jadi. Hatiku bagai dicucuk duri sembilu. Jiwaku meronta-ronta memikirkan tentang dirimu.

Hanya gambarmu yang menjadi penawar rinduku. Hanya tawamu bermain di mindaku. Aku tidak mampu lagi memujukmu. Pelbagai cara. Pelbagai kata. Telah aku luahkan kepadamu. Tapi sedikit pun tidak melenturkan hatimu. Hatimu umpama batu konkrit. Hatimu keras.Air tidak mungkin dapat memecahkannya.

Hanya luahan di alam maya. Hanya coretan tidak berguna. Biarlah aku mengucap sedikit rasa.

Pergilah kau bersama kekasihmu. Semoga kau bahagia bersama si dia. Aku tidak mendoakan keburukan. Malah bahagia aku hajatkan. Kau bahagia. Aku juga bahagia.

Luahan dari hati yang sepi~