Wednesday, November 11, 2009

Semua kerana lumut

Aku hampir menjadi tidak keruan bila teringat peristiwa itu. Aku mencapai dunhill yang terletak di atas meja ku. Aku menyalakan rokok tersebut dan bersandar malas di kerusi sambil mengadap komputerku yang kelihatan besar dan kecil.

Fikiranku melayang setiap kali aku menyedut rokok pembakar duitku itu. Kejadian yang berlaku petang semalam membuatkan aku berasa sungguh malu. Jika sebesar gunung kinabalu itu adalah sebesar malu, aku rasa malu yang aku hadapi adalah lebih besar lagi. Tidak dapat digambarkan betapa besarnya malu itu.

Rokok yang ku hisap semakin lama semakin pendek. Mataku juga hampir tertutup rapat kerana berasa sungguh tertekan akibat kejadian itu. Tidak pernah sekali dalam seumur hidupku dipermalukan sebegitu rupa. Hanya disebabkan satu benda yang remeh telah membuatkan hidupku menjadi tidak tentu arah. Betul lah apa dikatakan oleh orang terdahulu, 'sedangkan semut hitam pun boleh menggigit di waktu malam'. Memang benar kita tidak boleh lihat semut tersebut tetapi kesannya jika digigit pasti akan terasa juga.

Hampir sahaja habis rokok yang ku pegang, aku seperti mengimbas kembali kejadian petang semalam. Waktu itu aku bersama lima juniorku pergi ke kolam air panas di kawasan berdekatan penempatan kami. Kami memang telah lama merancang untuk pergi mandi kolam air panas, cuma keadaan sahaja tidak mengizinkan. Petang semalam lah ada sedikit masa untuk aku melaksanakan hasratku untuk bersama junior-juniorku ini.

Apabila ada peluang seperti ini, aku dan junior pasti akan menggunakan sebaik mungkin. Sebenarnya junior-junior ku tidak lah jauh berbeza umur kami. Cuma dalam beberapa tahun sahaja bezanya. Tetapi mereka sangat menghormati aku. Mereka juga sangat menyegani aku kerana aku dianggap paling tua antara mereka. Setiap kata-kataku pasti akan cuba dilaksanakan oleh mereka semua. Setiap tindakanku juga pasti akan diperhatikan sebaik-baiknya oleh mereka.

Kami bertolak ke kolam air panas setelah semuanya sudah selesai dengan tanggungjawab masing-masing. Lebih kurang pukul 5 petang kami menuju ke destinasi. Sewaktu kami semua sudah sampai di kolam air panas, aku melihat agak ramai juga orang yang turut mandi di situ. Ramai gadis-gadis memerhatikan kami kerana kami adalah antara kumpulan jejaka yang kacak. Juniorku tidak lagi menunggu dan sebaliknya terus membuka baju dan seluar untuk mandi. Yang tinggal hanyalah seluar pendek. Aku masih lagi duduk di pondok yang terdapat di kawasan itu sambil menghisap rokok.

Setelah habis rokok yang di hisap aku mula membuka baju ku satu persatu. Aku juga hanya memakai seluar pendek untuk mandi. Apabila berjalan sahaja menuju ke kolam air panas, aku dapat perhatikan sekumpulan gadis sedang memerhatikan aku. Aku mengemaskan langkahku sambil berkata di dalam hati, 'aiseh ada awek pandang pulak, cool cool cool'.

Aku berjalan dengan penuh lagak gaya menyusuri tebing-tebing kolam air panas. Lagak gayaku sudah seperti Amitha Bachan melangkah ke dewan perkahwinan. Sungguh berhati-hati. Tiba-tiba, aku dapat merasakan terpijak sesuatu, imbanganku menjadi tidak stabil, dan,

" SPLAISHHHH GEDEBUK!"

" ADUH!!"

Aku menjerit kesakitan. Aku terjatuh seperti nangka busuk. Aku terdengar suara sumbang dari junior-junior menggelakkan aku. Sudah hilang hormat mereka melihat aku terjatuh. Ah betapa malunya aku rasa di waktu. Aku bangun dengan penuh rasa malu. Aku lihat di tebing kolam air panas tersebut. Aku nampak cebisan fauna berwarna hijau. Aku perhatikan dengan lebih dekat lagi. Lebih dekat lagi. Lebih dekat lagi.

" CIS LUMUT RUPANYA"

Aku memaki di dalam hati,

"AH SUNGGUH MEMALUKAN. INI SEMUA NYA KERANA LUMUT!"

Nampak sahaja lumut itu kecil tetapi kesannya amat bermakna buat hidupku. Hendak sahaja aku katakan kecil lumut adalah seperti kecilnya cili padi. Bermakna mudah sahaja akan menjadi lumut padi.








p/s:

cerita rekaan ini sebenarnya untuk contest cik lumut. Tapi macam dah lari format pulak. Lumut, kau pertimbangkan lah karangan aku ni.

Blog esoksemalam best kerana banyak cerita-cerita best dalam blog itu. Kalau baca cerita dia boleh selami sampai ke pelusuk hati. Kadang-kadang boleh jatuh cinta baca cerita dia.

Blog esoksemalam tak best kerana tuan blog belum dating dengan tuan blog ini lagi.





17 comments:

{lumut} said...

penyertaan anda ditrima.
tp sume story bukan aku yg marking ye..thanx krn menyertai..

slogan kau x leh blah!!!

haha..
=p

niEna hailani said...

aku da lama x jenguk blog ko....
mata aku wat hal....

.rafiq. said...

lumut: yes2.haha. kau kena bagi aku menang.

niena: sori aku tk pndai nk memanipulasi template. boleh bg idea warna yg sesuai?

oranglidi said...

esok lusa kalu dah berdating , kena buanglah slogan xbest tu kan?

cik EPAL said...

karangan betul ni..naik juling mata baca..haha :D

nursarah87 said...

1st time singgah blog ni..


slogan tak menahan...

cantik ar buku tulis..hehehe

oranglidi said...

ade entri untuk lu skit. mehla.

kawie2020 said...

salam singgah.. saje je meninjau peserta contest lumut ni...

i'msosupernotcool said...

nice...

green said...

all da bez!!!

peh..kawie pantau seyh.Mmg nak menang tu..
haha..

chokio_nia said...

haha..aku hengat ko nak ckp awek tgk ko tu name lumut..haha

.rafiq. said...

oranglidi: lu mmg bijk.heheh

kawie: thnx. vote aku k.hehe

imsosuper: thnx.

green: aiseh arapan aku ade lg tk?huhu

chokio: hehe ati2 k.

.rafiq. said...

cik epal: karangan reaan biasela.haha

nursarah87:hehe thnx. slogan tu leh jd kyataan tk?hehe

oranglidi: bereh boh.

vidadarisakura said...

mana blog aku buka suma pasal lumut.
majulah lumut untuk negara.
haha

Fatt Chin Choy said...

jalan2 tgk entri contest ni
lumut tu licin
lumut orangnya camana ek

ween said...

sampai hati pijak Lumut kesayangan aku. huu

abe long said...

ronda2 keja.. satu2 contezter yg citer len sket..